Tokoh

Xi Jinping, Pemimpin yang Membawa Tiongkok Jadi Negara Adidaya

BERITAALTERNATIF.COM – Xi Jinping adalah pemimpin tertinggi di Partai Komunis Tiongkok dan Presiden Republik Rakyat Tiongkok.

Xi Jinping lahir pada tahun 1953 dari seorang pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT), Xi Jinping naik ke peringkat partai untuk menjadi pemain utama di Politbiro Tiongkok.

Pada 2013, Xi terpilih sebagai Sekretaris Jenderal Partai Komunis, Ketua Komisi Militer dan Presiden Republik Rakyat Tiongkok.

Meskipun ia mendapat kritik atas pelanggaran hak asasi manusia dan peraturan ekonomi yang mengganggu, Xi juga melanjutkan kebangkitan negara itu sebagai negara adidaya global.

Nama dan filosofinya ditambahkan ke konstitusi partai pada 2017, dan tahun berikutnya ia berhasil mendorong penghapusan batasan masa jabatan presiden.

Kehidupan Awal

Xi merupakan putra seorang pemimpin Partai Komunis Tiongkok bernama Xi Zhongxun, mantan rekan pendiri Komunis Tiongkok Mao Tse-tung.

Dianggap sebagai “pangeran”—seseorang yang ditakdirkan untuk naik dalam pemerintahan karena hubungan keluarga—takdir Xi berubah ketika ayahnya dilengserkan dari kekuasaan pada tahun 1962.

Pada tahun 1966, Mao meluncurkan Revolusi Kebudayaan, sebuah gerakan sosial politik yang dimaksudkan untuk melestarikan ideologi Komunis “sejati” dan membersihkan sisa-sisa masyarakat kapitalis.

Waktu itu, semua pendidikan formal dihentikan, dan Xi, pada waktu itu di sekolah menengah, dikirim untuk bekerja di desa pertanian terpencil selama tujuh tahun, melakukan pekerjaan manual dan hidup dari bubur beras.

Di sanalah Xi tumbuh baik secara fisik maupun mental. Walaupun ia dianggap lemah ketika dia pertama kali tiba, dia tumbuh kuat dan penuh kasih dan mengembangkan hubungan baik dalam bekerja bersama dengan penduduk desa.

Meskipun Revolusi Kebudayaan gagal, Xi muncul dengan rasa idealisme dan pragmatisme.

Kebangkitannya di Partai Komunis

Setelah beberapa kali gagal, pada tahun 1974 Xi diterima di Partai Komunis. Tahun berikutnya ia mulai belajar teknik kimia di Universitas Tsinghua Beijing, mendapatkan gelar pada 1979. Sejak saat itu, ia terus naik pangkat di Partai Komunis.

Antara tahun 1979 dan 1982, Xi bertugas di Komando Militer Pusat sebagai wakil perdana menteri, mendapatkan pengalaman militer yang berharga.

Sekitar waktu inilah dia menikahi istri pertamanya, Ke Lingling, putri duta besar Tiongkok untuk Inggris Raya. Pernikahan itu berakhir dengan perceraian dalam beberapa tahun.

Sejak tahun 1983 hingga 2007, Xi menjabat posisi kepemimpinan di empat provinsi, dimulai dengan Hebei.

Selama masa jabatannya di Hebei, Xi melakukan perjalanan ke Amerika Serikat (AS) dan menghabiskan waktu di Iowa bersama keluarga Amerika, mempelajari poin-poin penting pertanian dan pariwisata. Setelah kembali, ia menjabat sebagai wakil wali kota Xiamen di Fujian, di mana pada tahun 1987 ia menikah dengan penyanyi folk Peng Liyuan, yang juga memegang pangkat jenderal angkatan darat di Tentara Pembebasan Rakyat.

Pasangan itu memiliki seorang putri, Xi Mingze, yang belajar di Universitas Harvard dengan nama samaran.

Kebanggaan Nasional

Xi akan membuat pendakian yang stabil dalam beberapa dekade berikutnya, dengan jabatan sebagai gubernur provinsi Fujian dan Zhejiang dan sebagai sekretaris partai.

Pada tahun 2007, kariernya mendapat dorongan lebih lanjut ketika skandal dana pensiun mengguncang kepemimpinan Shanghai dan dia ditunjuk sebagai sekretaris partainya.

Dia menghabiskan masa jabatannya dalam mempromosikan stabilitas dan memulihkan citra keuangan kota, dan pada tahun yang sama dipilih untuk Komite Tetap Politbiro.

Pada awal 2008, visibilitas Xi menjadi lebih besar ketika ia terpilih sebagai wakil presiden Republik Rakyat Tiongkok dan ditugaskan untuk persiapan Olimpiade musim panas 2008 di Beijing.

Pemimpin Republik Rakyat Tiongkok

Pada awal 2012, Xi melakukan perjalanan ke AS untuk bertemu dengan Presiden Barack Obama dan anggota kabinetnya.

Dia juga melakukan perjalanan nostalgia kembali ke Iowa dan kemudian mengunjungi Los Angeles.

Selama kunjungannya, dia berbicara tentang meningkatkan kepercayaan dan mengurangi kecurigaan antara kedua negara sambil menghormati kepentingan satu sama lain di kawasan Pasifik-Asia.

Belakangan, tahun itu, pada 15 November, Xi terpilih sebagai sekretaris jenderal Partai Komunis dan ketua Komisi Militer Pusat.

Dalam pidato pertamanya sebagai sekretaris jenderal, Xi berbicara tentang aspirasi rata-rata orang dan menyerukan pendidikan yang lebih baik, pekerjaan yang stabil, pendapatan yang lebih tinggi, jaring pengaman pensiun dan perawatan kesehatan yang lebih andal.

Dia juga berjanji untuk memberantas korupsi di pemerintahan di tingkat kepala negara. Dalam pidato pertamanya sebagai presiden, dia bersumpah untuk memperjuangkan kebangkitan besar bangsa China dan kedudukan internasional yang lebih menonjol.

Dia menyebut visinya untuk bangsa sebagai “Mimpi China.”

Pada 14 Maret 2013, Xi menyelesaikan pendakiannya ketika ia terpilih sebagai presiden Republik Rakyat Tiongkok.

Prestasi dan Kontroversi

Memenuhi salah satu janji awalnya, Xi segera memulai kampanye untuk menangani masalah kerusakan pemerintah.

Dia menangkap beberapa tokoh paling kuat di negara itu, termasuk mantan kepala keamanan Zhou Yongkang, dan pada akhir tahun 2014 PKC telah mendisiplinkan lebih dari 100.000 pejabat.

Xi juga mulai merangsang ekonomi yang melambat. Pada tahun 2014, China memperkenalkan inisiatif “Satu Sabuk, Satu Jalan” untuk memperkuat rute perdagangan dan meluncurkan Bank Investasi Infrastruktur Asia yang ambisius.

Di dalam negeri, pihaknya memperluas kekuatan bank swasta dan mengizinkan investor internasional untuk memperdagangkan saham secara langsung di pasar saham Shanghai.

Xi juga telah mengubah beberapa undang-undang yang diberlakukan oleh pendahulunya, yang secara resmi mengakhiri kebijakan satu anak China pada tahun 2015.

Penghapusannya terhadap sistem “pendidikan ulang melalui kerja”, yang menghukum individu yang dituduh melakukan kejahatan kecil, dipandang baik.

Namun, pemimpin China telah menarik perhatian untuk metodenya. Kritikus telah mencatat bahwa tindakan kerasnya terhadap korupsi pemerintah terutama menargetkan lawan politik, dan PKC telah mendapat kecaman oleh kelompok hak asasi manusia karena memenjarakan jurnalis, pengacara dan warga negara lainnya. Di bawah jangkauan Xi, sensor telah berusaha untuk menghilangkan pengaruh Barat dalam kurikulum sekolah dan membatasi akses internet publik.

Ia juga mengawasi peraturan ekonomi yang bergema di luar perbatasan negaranya. Pemerintah turun tangan untuk menopang pasar perumahan yang lesu pada 2014, dan tiba-tiba mendevaluasi yuan pada musim panas 2015.

Meskipun menjanjikan selama perjalanan ke AS pada September bahwa China tidak akan pernah memanipulasi mata uang untuk meningkatkan ekspor, Xi telah dituduh dari pendekatan itu.

Posisi Global

Sebagai bagian dari tujuannya untuk menjadikan China sebagai negara adidaya global abad ke-21, Xi telah mendorong reformasi militer untuk meningkatkan angkatan laut dan udara.

Sudah menjadi ketua Komisi Militer Pusat, pada 2016 ia menambahkan gelar Panglima Komando Pertempuran Bersama.

Dalam beberapa tahun terakhir, Xi telah menegaskan kapasitas angkatan laut China melalui pembangunan pulau-pulau buatan di dalam wilayah yang disengketakan di Laut China Selatan.

Meskipun klaimnya sebaliknya, foto-foto satelit menunjukkan bahwa pulau-pulau itu digunakan untuk menampung perkembangan militer.

Pada Juli 2016, pengadilan internasional di Den Haag memutuskan bahwa China secara ilegal mengklaim wilayah tersebut, meskipun China menolak untuk menerima otoritas dari keputusan tersebut.

Meskipun sering berselisih dengan AS mengenai masalah perdagangan, Xi secara terbuka mengakui perlunya China untuk bekerja sama dengan mitra Baratnya dalam masalah perubahan iklim.

Pada September 2016, Xi dan Presiden AS Barack Obama mengumumkan bahwa mereka secara resmi mengadopsi perjanjian perubahan iklim internasional yang dicapai di Paris pada Desember sebelumnya untuk mengurangi emisi dari dua ekonomi terbesar dunia.

Perluasan Kekuasaan

Pada Oktober 2017, selama pertemuan Kongres Nasional Partai Komunis ke-19, para delegasi memilih untuk menambahkan kata-kata “Pemikiran Xi Jinping untuk Era Baru Sosialisme dengan Karakteristik Khusus Tiongkok” ke dalam konstitusi partai.

Penambahan itu dimaksudkan untuk menjadi prinsip panduan bagi partai untuk bergerak maju, dengan visi Xi membuka jalan bagi kepemimpinan global di tahun-tahun mendatang.

Lebih jauh lagi, perubahan konstitusi meningkatkan status Xi untuk menyamai status mantan ketua Partai Komunis Mao Tse-tung dan Deng Xiaoping. Diyakini bahwa, sebagai salah satu pemimpin negara terkuat dalam beberapa dekade, Xi memiliki kemampuan untuk mempertahankan kekuasaan selama yang diinginkannya.

Pada akhir Februari 2018, Komite Sentral Partai Komunis mengusulkan penghapusan batas masa jabatan presiden dan wakil presiden China, yang berpotensi mengatur meja bagi Xi untuk memerintah tanpa batas waktu.

Kongres Rakyat Nasional secara resmi memilih untuk membuat perubahan konstitusi pada bulan berikutnya, tak lama sebelum Xi dikonfirmasi untuk masa jabatan lima tahun kedua.

Dalam pidato untuk menutup sesi legislatif 16 hari, Xi berbicara tentang menjalin penyatuan dengan Taiwan, mempromosikan pembangunan “berkualitas tinggi” yang menghargai inovasi dan memperluas inisiatif kebijakan luar negeri Sabuk dan Jalannya yang khas.

“Era baru adalah milik semua orang, dan semua orang adalah saksi, pelopor dan pembangun era baru,” katanya. “Selama kita bersatu dan berjuang bersama, tidak akan ada kekuatan untuk menghentikan rakyat Tiongkok mewujudkan impian mereka.”

Virus corona

Xi menghadapi tantangan baru di hari-hari terakhir tahun 2019 dengan merebaknya penyakit mirip pneumonia di Kota Wuhan.

Pihak berwenang China berusaha untuk menutup Wuhan pada 23 Januari 2020, tetapi virus corona baru telah keluar dari perbatasan negara itu; pada 10 Februari, dilaporkan bahwa lebih dari 900 orang telah meninggal karena virus di China saja, melebihi total dari epidemi SARS tahun 2002-3.

Xi dan Partai Komunis mendapat kritik atas tanggapan awal mereka terhadap krisis—termasuk upaya yang dilaporkan untuk membungkam dokter yang pertama kali memperingatkan tentang penyakit tersebut—dan untuk tindakan keras terhadap perjalanan dan kebebasan pribadi yang mengikutinya.

Namun, upaya pemerintah tampaknya membuahkan hasil dengan tingkat infeksi baru yang akhirnya melambat pada Maret, mendorong presiden untuk melakukan kunjungan pertamanya ke Wuhan sejak wabah dimulai. (*)

Sumber: Biografi Xi Jinping: Presiden Tiongkok dan Pemimpin Tertinggi Partai Komunis Tiongkok

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top