Kalimantan Timur, ID
23°C
Visibility: 10 km

Milisi Perempuan ISIS Masih Tebar Ancaman

Penangkapan mantan milisi perempuan ISIS. (Istimewa)
Penangkapan mantan milisi perempuan ISIS. (Istimewa)

New York, Beritaalternatif.com– “Kekhalifahan” ISIS di Irak dan Suriah telah lenyap, sebagian besar terorisnya terbunuh atau ditangkap, dan ancaman mereka sebagian besar dinetralisir. Namun, tantangan baru telah muncul: bagaimana seharusnya komunitas internasional menangani perempuan dan anak-anak yang ditinggalkan para teroris?

Apakah para perempuan ini tidak bersalah atau bersalah? Haruskah mereka menghadapi konsekuensi yang sama seperti suami mereka yang ditangkap, atau dimaafkan? Seberapa sulit bagi para perempuan ini untuk diterima dan diintegrasikan kembali ke dalam komunitas mereka?

Sebuah film dokumenter yang ditayangkan pada Mei di Festival Film Human Rights Watch di New York menampilkan Hoda Muthana, perempuan keturunan Yaman kelahiran Amerika berusia 26 tahun yang memilih untuk menjadi bagian dari salah satu kelompok teroris paling berdarah di dunia itu.

Muthana masih menjadi mahasiswa di Hoover, Alabama, ketika dia memutuskan untuk melarikan diri untuk bergabung dengan musuh yang ingin menghancurkan negara tempat dia dilahirkan dan membunuh orang-orang yang tumbuh bersamanya.

Segera setelah dia tiba di Suriah, Muthana aktif di Twitter dengan nama @UmmJihad, bersukacita membakar paspor AS-nya, dan mendesak jihadis lain untuk menumpahkan darah Amerika dan melakukan serangan teroris terhadap orang-orang yang tidak bersalah.

“Amerika layak mendapatkan semua yang telah terjadi, demi Allah kami akan meneror ANDA! Sampai Anda tunduk pada Syariah.”

Ini adalah contoh unggahan media sosial Muthana saat dia tinggal di negara Islam yang dijanjikan itu, di mana dia menikah dengan tiga pejuang ISIS, yang semuanya terbunuh.

Dilansir dari Eurasia Review, sejak 2019, Muthana dan keluarganya telah berusaha untuk mengamankan dia untuk kembali ke AS dengan putranya yang berusia dua tahun, Adam, tetapi ia dilarang memasuki negara itu. Menurut mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, meskipun lahir di AS, Muthana tidak memiliki hak kewarganegaraan AS karena dia adalah putri seorang diplomat asing.

Di dunia Barat, bagaimanapun, bahkan teroris memiliki pengacara untuk membela mereka, menutupi pengkhianatan dan kejahatan mereka, dan menggambarkan mereka sebagai korban tak bersalah yang dicuci otak dengan dalih hak asasi manusia, atau dalam kasus pengacara Muthana, Hassan Shibly, yang harus disalahkan adalah “mentalitas rasis” mantan Presiden Donald Trump.

Shibly mengundurkan diri pada Januari dari jabatannya sebagai direktur eksekutif Council on American-Islamic Relations (CAIR) Florida, menyusul tuduhan kekerasan dalam rumah tangga dan eksploitasi seksual terhadap perempuan.

Dia memiliki hubungan dekat dengan politisi Islam Amerika seperti Perwakilan Minnesota Ilhan Omar, dan memilih untuk menyerang pemerintahan Trump sebagai taktik untuk membawa kliennya kembali ke negara itu.

Namun, kasus Muthana tidak unik; ribuan perempuan dan anak-anak yang berasal dari sekira 50 negara tertinggal di kamp-kamp di Suriah dan Irak. Demikian catat Dalia Al-Aqidi di Eurasia Review.

Para perempuan ini bukanlah pengantin yang tidak bersalah yang diculik dari rumah mereka dan dipaksa menjadi budak seks. Sebaliknya, mereka memilih untuk bergabung dengan organisasi teroris ini dan melakukan apa pun yang diminta dari mereka, termasuk melahirkan anak.

Mereka harus menghadapi konsekuensi dari pilihan mereka dan bertanggung jawab atas tindakan mereka. Mereka adalah teroris dan harus diperlakukan sebagaimana mestinya.

Menurut Al-Aqidi, karena sulit untuk secara akurat mencatat kejahatan apa yang telah dilakukan para perempuan ini dan tingkat radikalisasi mereka, negara-negara dengan sistem peradilan yang dapat diandalkan harus mengizinkan mereka untuk kembali dan diadili.

Di balik jeruji besi, mereka dapat menjalani program terapi dan rehabilitasi untuk membatasi ancaman membawa kembali ideologi radikal mereka dan menyebarkannya ke dalam komunitas mereka.

Sementara itu, komisi internasional harus dibentuk oleh anggota koalisi global untuk memastikan tidak ada teroris perempuan yang dapat melarikan diri dan bersembunyi di negara-negara dengan aturan yang tidak terlalu ketat dalam hal terorisme.

“Jalan masih panjang di depan, tetapi kita harus selalu ingat para perempuan ini bukanlah pengantin, hanya teroris,” jelas Al-Aqidi. (mmt/ln)

Sumber: ISIS Tak Benar-benar Mati, Masih Ada Teroris Perempuan

Gubernur Kaltim dan Ketua DPRD Kukar Ajak Masyarakat Ramaikan Kegiatan Bersih-Bersih Sampah dari Rumah September 13, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Gubernur Kaltim Isran Noor mengajak masyarakat, baik itu di bidang pemerintahan maupun lembaga organisasi masyarakat,...

Ekonomi Afghanistan di Bawah Kendali Taliban Diprediksi akan Menyusut 20 Persen September 14, 2021

Kabul, beritaalternatif.com - Mantan kepala Bank Sentral Afghanistan Ajmal Ahmady memprediksi ekonomi Afghanistan bisa kontraksi usai diambil...

Unikarta Targetkan Terima 500 Mahasiswa Baru Juli 28, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Universitas Kutai Kartanegara (Unikarta) Tenggarong masih membuka pendaftaran untuk calon mahasiswa baru. Pendaftaran...

Sukses Adakan Pilah Sampah dari Rumah, DLHK Apresiasi Gerakan WCD Kukar Oktober 16, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Pada Sabtu, 16 Oktober 2021, bertempat di gedung Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Kutai Kartanegara (Kukar),...

GPII Kukar Beri Saran ke Eko Wulandanu: Harus Jadi Mitra Kritis Pemerintah September 28, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Belum sehari ditetapkan sebagai Ketua Dewan Perwakilan Daerah Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPD KNPI) masa bakti...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *