Kalimantan Timur, ID
23°C
Visibility: 10 km

Ini Enam Tokoh yang akan Jadi King Maker di Pilpres 2024

PILPRES

Jakarta, beritaalternatif.com – Direktur Eksekutif Surveylink Indonesia, Wempy Hadir menyatakan, ada sosok king-queen maker pada Pilpres 2024 mendatang. Enam sosok itu mulai dari ketua umum partai politik hingga mantan Presiden Republik Indonesia.

“Saya melihat bahwa kalau melihat konstelasi politik hari ini, setidaknya ada enam king maker yang saya kira kita bisa catat,” kata Wempy dalam sebuah webinar, Rabu (30/6/2021) lalu.

Sosok pertama adalah Presiden Joko Widodo. Menurut Wempy, sosok Jokowi dapat menjadi king maker, karena merupakan orang yang paling berkuasa saat ini di Indonesia.

Menurut Wempy, meski Jokowi tidak menjadi ketua umum sebuah partai politik, namun menteri-menteri dalam Kabinet Indonesia Maju sangat loyal kepadanya.

“Saya lihat ini menjadi kekuatan Jokowi. Apalagi Jokowi orangnya cukup bersih, sederhana, sehingga kesetiaan para pembantu Jokowi sangat tinggi,” ujarnya.

Dengan kondisi seperti itu, kata Wempy, Jokowi akan mampu mendorong ke mana pun arah politik. Wempy juga menilai bahwa Jokowi dapat menentukan siapa yang akan menjadi presiden pada 2024.

Sosok kedua yakni Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. Wempy menilai, Mega saat ini menjadi orang nomor satu di partai penguasa yang telah memenangi dua pemilu berturut-turut: 2014 dan 2019.

“Saya kira kekuatan ini bisa dikapitalisasi untuk menjadi kekuatan elektoral pada Pilpres akan datang. Apalagi kalau kita lihat Megawati hari ini sangat percaya diri,” ujarnya.

Berikutnya ada nama Menteri Pertahanan sekaligus Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Menurut Wempy, selain menjadi king maker, Prabowo masih memiliki peluang untuk menjadi salah satu calon presiden pada Pilpres 2024.

Namun demikian, ia melihat saat ini Prabowo masih menghadapi dilema antara maju sendiri atau mencalonkan orang lain di internal Gerindra.

“Saya kira di tengah melemahnya elektabilitas Prabowo, menurut saya dia sangat realistis dan akan menghitung kekuatannya. Kalau sampai di 2023 tingkat elektabilitas Prabowo tidak menjanjikan, tidak meningkat, menurut saya akan ada kalkulasi politik ulang,” ujar Wempy. “Mungkin saja mendorong kader dari Gerindra yang akan berkoalisi dengan PDIP.”

Nama lainnya yakni mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Wempy menyebut, SBY dapat menjadi king maker lantaran masih berupaya mendorong putranya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), yang juga Ketua Umum Partai Demokrat berkarier di ranah politik.

Lalu, kata Wempy, ada nama mantan Wakil Presiden dan politikus Golkar, Jusuf Kalla (JK). Ia melihat, meski JK tidak menjadi ketua umum partai politik, namun JK masih lihai dalam menentukan calon pemimpin.

Salah satu bukti tangan dingin JK yakni ketika memajukan Anies Baswedan sebagai calon Gubernur DKI Jakarta pada Pilkada DKI 2017. Saat itu, Anies yang maju bersama Sandiaga Uno berhasil memenangkan Pilkada dengan mengalahkan pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat dan pasangan AHY-Sylviana Murni.

“JK adalah salah satu hero menjadikan Anies Gubernur Jakarta. Di tengah pertarungan yang sangat sengit dan sebagainya, JK keluar sebagai pemenang dan menjadikan Anies sebagai gubernur,” tuturnya.

Selain itu, JK juga merupakan salah satu pengusaha sukses dan sebagai mantan wapres, JK dinilai masih memiliki jaringan kekuasaan yang baik.

Terakhir, ada nama Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh. Ia melihat hubungan NasDem dengan partai koalisi lainnya cukup renggang belakangan ini.

Oleh sebab itu, Surya bisa saja memanfaatkan momentum itu untuk membangun koalisi sendiri. Terlebih, beberapa waktu lalu, Surya sempat bertemu dengan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto tanpa partai koalisi lainnya.

“Saya melihat agak dingin hubungan antar koalisi, seolah-olah Surya tidak akan diajak lagi dalam koalisi yang akan datang 2024. Dengan demikian, jika melihat politik NasDem, dia mencoba untuk berada di luar daripada garis koalisi yang ada hari ini,” pungkasnya. (cnnindonesia/ln)

Sumber: 6 Tokoh Disebut King Maker Pilpres 2024, Jokowi Hingga SBY

Pengampunan Pajak Jilid Dua Mulai Berlaku Januari 2022 Oktober 8, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani membeberkan alasan pemerintah kembali membuka kesempatan kedua pengampunan pajak atau...

Wahhab: AS dan Barat Halangi Pengungkapan Ledakan Pelabuhan Beirut Agustus 4, 2021

Beirut, beritaalternatif.com - Ketua Partai Arab Unifacation, Wiam Wahhab menyatakan, harus ada tekanan terkait investigasi ledakan di pelabuhan...

Kasus Stunting di Kukar Turun, Pemkab Optimis 2024 Capai Target Nasional Oktober 19, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara (Pemkab Kukar) melalui Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kukar...

Tahap Pendaftaran Program Kartu Prakerja Gelombang 18 Agustus 18, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja telah membuka pendaftaran peserta Kartu Prakerja gelombang 18 pada Senin...

Dina Sulaeman Ungkap Penyebab Taliban Berkuasa tanpa Perlawanan Agustus 17, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Pengamat Timur Tengah yang juga Dosen Prodi Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran Dina Yulianti Sulaeman...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *