Internasional

Tentara Rezim Zionis Israel Tembak Mati Wartawati Al-Jazeera

beritaalternatif.com – Seorang reporter TV Al-Jazeera gugur akibat terjangan peluru tentara rezim Zionis di kamp Jenin.

Salah satu pejabat Palestina melaporkan bahwa jurnalis bernama Shireen Abu Akleh itu dibunuh pasukan rezim Zionis saat melaporkan serangan tentara Israel di Kota Jenin.

Kementerian Kesehatan Palestina kemudian mengonfirmasi kematian Abu Akleh, dan melaporkan seorang reporter lain, Ali Samodi, mengalami luka-luka akibat serangan tentara rezim Zionis yang semakin brutal.

Al-Jazeera melaporkan jurnalisnya yang mengenakan rompi anti-peluru, ditembak di kepala oleh pasukan Israel di pintu masuk kamp Jenin.

Rezim Zionis menyerang berbagai bagian Palestina setiap hari, serta membunuh, melukai dan menangkap orang-orang Palestina demi mewujudkan tujuannya.

Al Jazeera menuduh rezim Zionis Israel sengaja membunuh salah satu jurnalisnya selama baku tembak antara pasukan rezim ilegal tersebut dan orang-orang bersenjata Palestina di Kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Shireen Abu Akleh (51), seorang warga Palestina-Amerika dan salah satu wartawati paling terkenal di dunia Arab, ditembak di kepala pada Rabu (11/5/2022) pagi oleh tentara Zionis.

Jurnalis yang telah meliput konflik selama beberapa dekade ini sempat dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis, namun nyawanya tidak tertolong.

Dia meliput serangan militer Zionis di Jenin utara dan kamp pengungsi terdekat.

Abu Akleh mengenakan rompi pers yang dengan jelas menandai dia sebagai seorang jurnalis saat meliput di Kota Jenin. Dia juga mengenakan helm yang ditandai dengan jelas sebagai “PRESS”. 

Wartawan lainnya, Ali Samoudi juga terluka dalam insiden tersebut.

Abu Akleh bekerja sebagai jurnalis Al Jazeera sejak tahun 1997, setahun setelah jaringan ini diluncurkan.

Dalam sebuah pernyataan, Al Jazeera meminta masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban pasukan Israel atas penargetan dan pembunuhan yang disengaja mereka terhadap Abu Akleh.

“Dalam pembunuhan terang-terangan, melanggar hukum dan norma internasional, pasukan pendudukan Israel membunuh dengan darah dingin koresponden Al Jazeera di Palestina,” kata pernyataan itu.

Shatha Hanaysha, seorang jurnalis Quds News Network, yang menyaksikan kejadian itu, mengaku bisa saja langsung ditembak, bahkan setelah dia jatuh ke tanah, peluru terus ditembakkan dan tidak seorang pun dari mereka yang dapat menjangkaunya. Seorang pria akhirnya bisa menghubungi para jurnalis itu. Dia membantunya dan mulai menariknya.

“Kami adalah kelompok yang mengenakan perlengkapan pers, dan Shireen bahkan mengenakan helm. Jadi jelas bahwa orang yang menembaknya bermaksud menarget bagian tubuhnya yang terbuka. Ini adalah pembunuhan,” tegasnya. (*)

Sumber: Pars Today

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top