Internasional

Warga Palestina Protes Kebijakan Saudi yang Buka Rute Penerbangan ke Israel

BERITAALTERNATIF.COM – Warga Palestina memprotes Arab Saudi yang membuka wilayah udaranya untuk semua rute serta maskapai penerbangan, ke dan dari Israel.

Kebijakan itu diambil di tengah lawatan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden ke negara tersebut pada Jumat lalu.

Larangan perjalanan langsung itu pernah menjadi rangkaian permusuhan antara Israel dan tetangga Arabnya.

Keputusan Riyadh membenarkan spekulasi dan berbagai laporan yang dipandang oleh warga Palestina sebagai cara untuk membuka jalan bagi normalisasi hubungan antara Saudi-Israel.

Kamal al-Khatib, warga Palestina di Israel, tidak terkejut mendengar laporan bahwa Saudi mengizinkan penerbangan langsung Israel ke Jeddah, untuk membawa peziarah Palestina yang ingin mencapai Mekah.

Pengkhotbah dan tokoh politik terkemuka itu menilai tulisan berita tersebut sudah terlalu lama berada di dinding.

“Mereka ingin menjualnya seolah-olah normalisasi ini membawa manfaat agama, dan manfaat bagi warga Palestina, yang merupakan kebohongan terang-terangan,” kata Khatib kepada Middle East Eye, dikutip Rabu (20/22/2022).

“Jika pemerintah Israel sangat memperhatikan kami untuk memenuhi kewajiban agama kami ke Mekkah dengan mudah, maka mereka harus terlebih dahulu mengizinkan kami memasuki Masjid al-Aqsa di Yerusalem tanpa batasan, larangan, barikade, dan serangan terhadap jamaah,” ujar pria yang berbasis di kota Kanna, Israel utara.

Khatib menganggap peraturan itu bukan merupakan kebebasan atau kenyamanan beribadah bagi warga Palestina. Dia malah mempertanyakan balik nasib orang-orang Palestina di Tepi Barat, Yerusalem, dan Gaza.

Saat ini, warga Palestina di Israel yang ingin mencapai Mekkah harus terlebih dahulu melakukan perjalanan ke Yordania, seringkali melalui jalan darat dengan bus tua dan usang.

Di sana, mereka diharuskan membayar hingga 35.000 shekel Israel atau sekitar Rp 150 juta untuk mendapatkan paspor Yordania sementara. Menurut jamaah, musababnya Saudi tidak mengizinkan masuknya pemegang paspor Israel.

Walau jamaah tidak menampik adanya kenyamanan dengan kebijakan baru ini, normalisasi hubungan Israel dan Saudi tetap menjadi pertanyaan besar.

“Politik adalah politik, tetapi bagi kami, kami menginginkan apa yang mudah bagi kami,” Mohammed Ahmed, dari Qara, dekat Haifa, mengatakan kepada MEE. Pada akhirnya, Ahmed percaya, tidak akan ada banyak dampak ekonomi pada Israel, dan normalisasi akan tetap terjadi.

Bagi Khatib, penerbangan ini digunakan sebagai “umpan ganas” untuk mengintegrasikan Israel ke dunia Arab dan Muslim. Caranya menggunakan penderitaan orang-orang di rute saat ini melalui Amman untuk keuntungan mereka.

“Banyak orang yang sayangnya tidak akan mengindahkan seruan boikot, karena mereka akan terpikat oleh kenyamanan mengambil penerbangan langsung, terutama jika mereka mungkin tidak memahami gambaran lengkap di balik dampak negatif normalisasi,” tambahnya.

Di kota Umm al-Fahm di Israel utara, Taha Ighbariya telah menyaksikan laporan tentang prospek normalisasi dengan acuh tak acuh. Sepanjang hidupnya, dia telah memboikot kunjungan ke Saudi, bahkan untuk haji.

Dia mengatakan pemerintah yang mempromosikan dirinya sebagai pelindung tempat-tempat suci dan perwakilan urusan Muslim untuk menjalankan “rezim represif secara internal” tidak layak didukung.

“Saya tidak akan membayar uang dan mempromosikan rezim yang mengontrol tanah suci ini dengan kedok melayani para tamu Tuhan,” kata Ighbariya, yang bekerja sebagai jurnalis di kota yang berbatasan dengan Tepi Barat.

“Ini bukan hanya tentang normalisasi, sama pentingnya dengan itu, bahkan lebih dari itu. Ini adalah rezim yang tidak adil yang memiliki kekuasaan mutlak atas penduduknya,” tambahnya.

Meskipun Saudi tidak secara resmi mengakui Israel, hubungan antara kedua negara telah menghangat dalam beberapa tahun terakhir dan diplomasi sering dilakukan secara rahasia.

Pada November 2020, mantan PM Israel Benjamin Netanyahu dilaporkan diam-diam terbang ke Saudi untuk bertemu Putra Mahkota Mohammed Bin Salman dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Hal itu terjadi tiga bulan setelah Israel menandatangani perjanjian normalisasi dengan beberapa negara Arab, termasuk UEA, Bahrain, Maroko dan Sudan.

Riyadh mendukung kesepakatan yang ditengahi AS tetapi tidak mengambil langkah itu sendiri. Tetapi selama berbulan-bulan sekarang, laporan menunjukkan bahwa normalisasi formal hubungan antara Saudi dan Israel sedang dikerjakan.

Bulan lalu, menjelang kunjungan Biden ke Timur Tengah, terungkap bahwa AS sedang merumuskan “peta jalan untuk normalisasi” Israel dan Saudi. Menurut sumber pejabat Israel hubungan kedua negara yang akan datang akan maju secara bertahap. (*)

Sumber: Berita Tempo.co berjudul Warga Palestina Pertanyakan Keputusan Arab Saudi Buka Rute Penerbangan untuk Israel

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top