Kalimantan Timur, ID
23°C
Visibility: 10 km

Tercekik karena Sanksi AS, Huawei Tetap Kembangkan 6G

images (14)

Beijing, beritaalternatif.com – Huawei Technologies akan terus mengembangkan teknologi nirkabel 6G, yang bertentangan dengan tindakan keras Amerika Serikat (AS) terhadap raksasa teknologi China, pendiri dan CEO-nya mengatakan kepada karyawan, mendorong mereka untuk “mencapai batas yang diinginkan”, dan menetapkan standar global untuk industri yang sedang berkembang.

Pendiri dan CEO Huawei, Ren Zhengfei, berbicara di depan pertemuan para ilmuwan, peneliti, dan magang internal awal bulan lalu, mengatakan, perusahaan akan terus mengembangkan bisnis 5G dan kecerdasan buatannya, sambil berupaya mengamankan keunggulannya dalam teknologi generasi berikutnya. Demikian menurut dokumen internal perusahaan yang diamati oleh Nikkei Asia.

Dia mengakui, bagaimanapun, efek dari pembatasan perdagangan AS pada bisnis smartphone yang dulu dibanggakan perusahaan.

“Penelitian kami tentang 6G adalah persiapan menghadapi tantangan, dan bertujuan untuk merebut hak paten 6G,” ucap Ren pada pertemuan Agustus, menurut transkrip sesi tanya jawab dengan karyawan.

“Kita tidak boleh menunggu sampai 6G menjadi layak, karena menunggu akan membebani kita karena kurangnya hak paten,” lanjutnya.

Huawei telah memegang jumlah hak paten esensial standar (SEP) terbesar untuk teknologi 5G, yang menawarkan transfer data latensi rendah yang lebih cepat, dan memiliki implikasi untuk segala hal mulai dari mobil self-driving hingga streaming langsung. SEP mencakup teknologi yang digunakan dalam standar industri, dan diperlukan untuk memproduksi perangkat yang sesuai dengan standar tersebut.

Meskipun masih dalam masa pertumbuhan, 6G berjanji untuk membuka pintu ke aplikasi yang lebih futuristik, termasuk di bidang penelitian luar angkasa dan ilmu bumi.

Seperti 5G, teknologi telah menjadi titik persaingan di antara negara-negara besar. China telah memprioritaskan teknologi 6G sebagai salah satu bidang penelitian utamanya, sementara AS dan Jepang menggelontorkan uang untuk pengembangan 6G, termasuk penggunaannya dalam teknologi satelit, salah satu keunggulan Amerika. Baik Jepang maupun AS tertinggal dari China dalam hal pengembangan dan penyebaran 5G.

Ren juga membahas dampak tindakan keras Washington terhadap perusahaannya, yang dimulai pada 2019 ketika AS membatasi penggunaan teknologi Amerika oleh Huawei, dengan alasan masalah keamanan nasional.

Huawei tidak lagi berusaha untuk mendapatkan komponen tercanggih di dunia, seperti chip, ungkap CEO itu, seiring dia mengakui bahwa bisnis smartphone perusahaan (salah satu pilar operasinya) telah sangat menderita akibat sanksi AS.

Perusahaan melaporkan penurunan pendapatan terbesar yang pernah ada pada paruh pertama tahun 2021, terutama karena bisnis smartphone yang menurun.

“Karena pembatasan AS selama dua tahun terakhir, kami tidak lagi berusaha menggunakan komponen terbaik untuk membuat produk terbaik,” ucap Ren.

Huawei malah menggunakan komponen “tepat” lainnya untuk membuat produk berkualitas tinggi, yang meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Namun, Ren mengatakan, perusahaan tidak akan menyerah untuk mengembangkan semikonduktor sendiri melalui unit chipnya, HiSilicon Technologies. Huawei telah berinvestasi di lebih dari 20 perusahaan terkait chip dalam perjuangan untuk mempertahankan bisnisnya.

“Kami akan mengizinkan HiSilicon untuk terus mendaki Himalaya, tetapi sebagian besar karyawan kami akan menanam kentang dan menggembalakan domba dan sapi di kaki gunung, untuk menyediakan aliran makanan yang stabil bagi mereka yang mendaki gunung,” ujar sang pendiri.

Huawei juga akan terus merekrut talenta top global, termasuk dari AS, dengan bayaran lebih tinggi daripada yang ditawarkan di pasar lain. Nikkei Asia melaporkan tahun ini bahwa Huawei merekrut talenta dari luar negeri, terutama dari Eropa.

“Perusahaan kami sekarang berada dalam periode kritis untuk kelangsungan hidup dan pengembangan strategis, jadi kami harus memiliki bakat yang dibutuhkan seiring kami maju ke depan,” tegas Ren.

“Kami harus mengubah struktur kompensasi terpadu untuk merekrut talenta global, membandingkan kompensasi karyawan dengan gaji lokal, dan menawarkan paket kompensasi yang menarik bagi talenta senior,” pungkasnya. (matamatapolitik/ln)

KAHMI dalam Pandangan Jumadil Anwar: Wadah Bersilaturahmi, Berdiskusi, dan Bersinergi Oktober 12, 2021

Kukar, beritaalternatif.com – Ketua Badan Pengurus Cabang Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPC HIPMI) Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) yang...

Basic Training HMI Komisariat FAI Unikarta Diikuti Puluhan Peserta September 10, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Komisariat Fakultas Agama Islam (FAI) Cabang Kutai Kartanegara (Kukar) resmi mengadakan...

Korban yang Meninggal karena Covid-19 di Kaltim akan Dapat Santunan Rp 10 Juta Juli 23, 2021

Samarinda, beritaalternatif.com - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltim akan segera memberikan santunan bagi korban meninggal akibat Covid-19. Hal ini...

PBB Bungkam terhadap Jeritan Anak-Anak Yaman Juni 24, 2021

Sanaa, beritaalternatif.com - Sejak awal agresi Al Saud bersama sejumlah negara reaksioner lainnya seperti Uni Emirat Arab (UEA) ke tanah Yaman pada...

Realisasi Dana Kesehatan Daerah yang Masuk Zona Merah Covid-19 Masih Rendah Juni 21, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengaku miris setelah mengetahui masih banyak daerah yang belanja anggaran...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *