Kalimantan Timur, ID
23°C
Visibility: 10 km

Kembangkan Teknologi 6G, Usaha China Menangkan Pasar Global

images (13)

Beijing, beritaalternatif.com – Pada 5 Juli 2021, sepuluh departemen pemerintah pusat China yang dipimpin oleh Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) merilis “Rencana Aksi Pelayaran Aplikasi 5G (2021-2023)” untuk mempromosikan aplikasi industri dan sosial 5G+, “untuk mengimplementasikan instruksi penting dari Sekretaris Jenderal Partai Komunis dan Presiden China Xi Jinping tentang percepatan pengembangan 5G” (Dewan Negara, 5 Juli).

Rencana Aksi mencatat, meski beberapa indikator adopsi 5G telah meningkat termasuk tingkat pertumbuhan tahunan 200 persen pengguna 5G dan tingkat penetrasi 35 persen aplikasi 5G di industri, masih ada ruang untuk pertumbuhan lebih lanjut di “industri utama” seperti media, transportasi, pertanian, konservasi air, energi, pertambangan, smart citysmart education, smart health care, dan smart culture tourism. Rencana tersebut menyerukan jaringan 5G China untuk mencapai tingkat penetrasi 40 persen pengguna ponsel pribadi dalam beberapa tahun ke depan dan agar jumlah pengguna 5G melebihi 560 juta pada 2023 (Xinhua, 18 Juli).

Kurang dari dua minggu kemudian, diumumkan bahwa penyedia peralatan telekomunikasi China dalam negeri Huawei Technologies Company telah memenangkan mayoritas dalam tiga kontrak bersama antara China Mobile dan China Broadcasting Network (CBN) untuk membangun stasiun pangkalan 5G 700-megahertz (MHz) di kebanyakan pedesaan. Kontrak senilai sekitar 38,4 miliar RMB atau US$ 6 miliar itu mewakili sekitar 60 persen dari 480.297 BTS baru yang direncanakan, 400 ribu di antaranya dijadwalkan akan selesai tahun ini. 

Berbagai laporan media mencatat bahwa tawaran pemenang Huawei menunjukkan kesetiaan berkelanjutan negara China kepada perusahaan telekomunikasi, yang telah dihujani kecaman internasional yang cukup besar atas dugaan hubungannya dengan aparat keamanan nasional China dan akibatnya dikeluarkan dari berbagai jaringan 5G asing (South China Morning Post, 19 Juli).

Berkembang Pesat

Para peneliti, analis industri, dan pembuat kebijakan China telah menghubungkan peluncuran jaringan 5G nasional dengan tujuan perencana ekonomi untuk meningkatkan basis manufaktur negara dan mempromosikan ekonomi yang lebih maju secara teknologi.

Akibatnya, menurut analisis Elizabeth Chen di The Jamestown Foundation, perkembangan 5G negara terkait erat dengan masalah pembangunan dan prestise nasional. Penerapan teknologi 5G juga ditingkatkan dalam menanggapi pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung (South China Morning Post, 28 Maret 2020; CGTN, 9 Juli 2020; Nikkei Asia, 6 Mei 2020). 

Pada saat yang sama, ada beberapa laporan bahwa adopsi industri solusi 5G lebih lambat dari yang diharapkan, serta ada kekhawatiran berkembang tentang peningkatan penggunaan energi dari BTS 5G (menurut satu laporan Huawei, energi hingga 3,5 kali lebih banyak dari infrastruktur 4G) (IOT OFweek, 14 Juli; South China Morning Post, 27 Agustus 2020), pada saat kepemimpinan pusat Partai Komunis China juga mendorong negara untuk mengurangi konsumsi energinya untuk memenuhi tujuan netralitas karbon yang akan datang. 

Menurut analisis Elizabeth Chen di The Jamestown Foundation, kegagalan negara untuk mereformasi monopoli spektrumnya juga telah menghalangi pengembangan jaringan pribadi yang lebih kuat, yang mungkin memperlambat adopsi 5G berbagai perusahaan (Asia Times, 26 Juni; Light Reading, 23 Juni 2020).

Para peneliti dan pembuat kebijakan telah menggantungkan banyak harapan pada keberhasilan peluncuran dan adopsi 5G, meskipun aplikasi dan solusi jaringan yang sebenarnya sebagian besar masih bersifat eksperimental. Diumumkan pada Konferensi Internet China ke-20 pada 13 Juli bahwa China telah menyelesaikan pembangunan 916.000 BTS 5G, mewakili 70 persen dari total jumlah BTS 5G di seluruh dunia (Xinhua, 14 Juli). 

Menurut data MIIT, China juga melipatgandakan lebih dari dua kali lipat jumlah koneksi 5G aktifnya antara 31 Desember 2020 dan 30 Juni, dengan jumlahnya mewakili sekitar 80 persen dari total koneksi 5G dunia (Xinhua, 18 Juli).

Media industri melaporkan bahwa pengembangan 5G China diperkirakan akan mendorong 1,2 triliun RMB (US$ 185,7 miliar) dalam investasi pembangunan jaringan pada 2025 (Yicai, 17 Mei). Meskipun skala dan kecepatan itu mengesankan, pembangunan 5G nasional masih harus terus ditempa. 

Cakupan sinyal teknologi yang relatif terbatas menyebabkan para analis industri secara kasar menghitung bahwa jaringan stasiun pangkalan 5G China perlu kira-kira empat hingga lima kali lebih padat daripada jaringan 4G yang telah ada untuk mencapai cakupan universal (hingga 2019, China memiliki sekitar 5,44 juta BTS jaringan 4G) (OFweek, 24 Mei).

Namun demikian, kemajuan telah terwujud cepat. Nikkei Asia melaporkan bahwa pengeluaran untuk jaringan 5G dan infrastruktur lainnya oleh tiga perusahaan telekomunikasi besar China (China Mobile, China Unicom, dan China Telecom) turun 25 persen menjadi 137,65 miliar RMB (US$ 21,3 miliar) pada paruh pertama 2021, sebagian mencerminkan keberhasilan upaya “membangun dan berbagi bersama” untuk memangkas biaya dengan membangun dan berbagi infrastruktur 5G bersama di antara perusahaan yang berbeda. 

Meskipun program berbagi bersama dapat merampingkan pengeluaran modal, seorang eksekutif senior di China Telecom juga mencatat bahwa kekurangan chip global telah menunda pengiriman beberapa peralatan jaringan, yang memengaruhi pembangunan jaringan 5G. Terlepas dari kekhawatiran pasokan ini, para analis industri tetap optimis bahwa investasi telekomunikasi China berada di puncaknya (Nikkei Asia, 19 Agustus).

Kemajuan Simultan 6G

Strategi pengembangan telekomunikasi China didasarkan pada prinsip “secara bersamaan menggunakan satu generasi 4G, membangun satu generasi 5G, dan mengembangkan satu generasi 6G” untuk memastikan inovasi yang berkelanjutan dan memungkinkan China mempertahankan teknologi telekomunikasi generasi berikutnya dan berikutnya lagi (Cac.gov.cn, 3 Juli 2020). 

Awal Juni, kelompok industri 6G IMT-2030 yang didukung pemerintah China Academy of Information and Communications Technology (CAICT) merilis buku putih 6G pertama di negara itu yang menguraikan rencana untuk mengkomersialkan 6G pada 2030 (Caict.ac.cn, Juni 2021; Global Times, 7 Juni). 

IMT-2030 6G, terdiri dari 37 badan penelitian dan perwakilan industri berbeda, diluncurkan bersama pada November 2019 oleh Kementerian Sains dan Teknologi China (MOST), MIIT, Akademi Ilmu Pengetahuan China (CAS), serta Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional yang Kuat (NDRC), memulai dorongan terpusat untuk mendorong proses penelitian dan pengembangan 6G China (Xinhua, 3 Juli 2020).

Para pendukung 6G, didefinisikan secara luas untuk mencakup pita frekuensi yang lebih tinggi pada spektrum elektromagnetik termasuk gelombang milimeter, terahertz (THz), dan cahaya tampak untuk menyediakan kapasitas yang lebih tinggi dan komunikasi latensi yang lebih rendah (yang terakhir mungkin serendah 1 mikrodetik), berpendapat bahwa jika 5G teknologi mewakili “interkoneksi segalanya”, 6G mewakili kemungkinan untuk mewujudkan “koneksi pintar segalanya” (Cac.gov.cn, 3 Juli 2020). 

Beberapa ahli memperkirakan, 6G akan memungkinkan penciptaan dunia “kembar digital” generasi berikutnya yang menggabungkan dunia fisik dan virtual, secara kasar analog dengan konsep “realitas diperluas” (XR/extended reality) (Yicai, Juni 6; Chinanews.com, 12 Maret).

Sesuai buku putih Juni 2021, solusi teknologi terkait 6G juga dapat membantu memecahkan tantangan sistemik utama yang saat ini dihadapi negara China termasuk ketidaksetaraan pendapatan; masalah demografi dan kekurangan tenaga kerja; serta tata kelola sosial dan kelestarian lingkungan (Economic Observer, 6 Juni). 

Para analis China juga sering menyebut teknologi 6G memiliki potensi untuk mewujudkan “sistem terintegrasi udara-ruang-bumi-laut” yang mulus (The Paper, 29 Maret), dengan implikasi signifikan untuk peningkatan pengawasan digital, komunikasi, dan kemampuan kontrol.

November 2020, China melaporkan telah meluncurkan satelit 6G pertama di dunia, dikenal sebagai Tianyan-05 (Xinhua, 6 November 2020). Para peneliti industri militer China juga telah aktif dalam meneliti kemungkinan aplikasi keamanan teknologi terahertz (THz) dalam komunikasi, radar, dan bidang lainnya (China Brief, 12 November 2020). 

April 2021, Kantor Kekayaan Intelektual Dewan Negara merilis “Laporan Pengembangan Paten Teknologi Komunikasi 6G” yang mengatakan China telah memimpin global dalam mengajukan paten 6G, mewakili 35 persen dari jumlah total dunia (13.000 dari 38.000 paten) (C114 Communication Net, 26 April). 

Klaim itu telah banyak dikritik. Satu analisis asing mencatat, terlepas dari ketidakpastian menentukan apa “paten 6G”, hanya satu dari sepuluh pemohon paten teratas berasal dari China, sisanya perusahaan Amerika Serikat, Korea, dan Jepang. 

Selain itu, pengajuan paten China didominasi oleh lembaga penelitian yang didukung negara, yang mungkin mengajukan secara agresif untuk meningkatkan daya tarik mereka kepada penyandang dana negara (Light Reading, 29 April). Dengan kata lain, meskipun sumber-sumber China telah menyatakan status mereka sebagai pelapor paten 6G nomor satu di dunia, angkanya mungkin tidak benar-benar berkorelasi dengan kualitas atau dampak penelitian.

Terlepas dari ketidakpastian kualitas penelitian dan pengembangan 6G China yang produktif, ada beberapa tonggak penting. Media pemerintah China baru-baru ini melaporkan koneksi pertama yang berhasil antara satelit 6G broadband orbit rendah dan peralatan 5G di permukaan bumi oleh para peneliti di Beijing University of Posts and Telecommunications (Communication World Network, 17 Agustus). 

Laporan media lain mencatat keberhasilan peluncuran tiga satelit komunikasi eksperimental pada 24 Agustus, seiring China bertujuan untuk mempertahankan keunggulannya dalam teknologi satelit 6G. 

“Kompetisi 5G ada di lapangan dan kompetisi 6G ada di langit. Siapa pun yang memimpin dalam menyelesaikan jaringan satelit komunikasi di era 6G akan memiliki keunggulan penggerak pertama di pasar dan hak untuk menjadi suara terdepan untuk industri” (Sohu, 30 Agustus), menurut analisis Elizabeth Chen di The Jamestown Foundation.

Kesimpulan

Penerapan telekomunikasi 5G dan 6G masih terus dikembangkan, tetapi China telah memprioritaskan kedua teknologi tersebut sebagai faktor penting untuk pembangunan ekonomi masa depan dan persaingan nasional. Kemajuan menuju komersialisasi sebagian besar didorong oleh aktor yang didukung negara dan bukan perusahaan swasta.

Para pembuat kebijakan juga melihat pencapaian supremasi dalam teknologi generasi mendatang sebagai sarana meningkatkan kemampuan dan pengaruh penetapan standar internasional China, sama seperti bagaimana keuntungan penggerak pertama Amerika Serikat dalam teknologi internet membantu menopang posisinya sebagai negara adidaya global dalam beberapa dekade terakhir. 

Seiring China memperkuat dominasi global dalam 5G dan berupaya mengembangkan “keunggulan generasi” serupa dalam 6G, China kemungkinan akan memanfaatkan pengetahuan untuk ekspor yang menguntungkan ke negara lain, menggunakan kendaraan investasi dan kerja sama seperti Jalur Sutra Digital, Elizabeth Chen menyimpulkan di The Jamestown Foundation

Di tengah persaingan strategis yang berkembang dengan AS, para pakar industri China berpendapat bahwa 6G dapat membantu mengatasi “kemacetan teknologi” yang telah menunda pembangunan 5G (yaitu kontrol ekspor pada peralatan Huawei), membantu China mengembangkan sistem yang lebih mandiri dan ekonomi yang lebih tangguh (Ecns.cn, 7 Juni). (matamatapolitik/ln)

Ebrahim Raisi Unggul Sementara dalam Pilpres Iran Juni 19, 2021

Teheran, beritaalternatif.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Iran mengumumkan hasil penghitungan suara sementara pemilu presiden Iran ke-13 yang...

Penting untuk Diketahui, Ini Perbedaan dan Persamaan Pajak dengan Retribusi September 18, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Masyarakat Indonesia pasti sudah tidak asing mendengar istilah pajak. Baik pribadi maupun badan usaha memiliki...

Kemitraan Trilateral AS, Inggris dan Australia Dinilai sebagai Ancaman bagi Indonesia September 22, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Belakangan, heboh kabar bahwa Australia, Inggris, dan Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan kemitraan keamanan...

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Mulai Hari Ini Pemkab Kukar Terapkan PPKM Juni 26, 2021

Kukar, beritaalternatif.com – Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara (Pemkab Kukar) kembali menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat...

Ini Daftar Bansos yang Bakal Cair pada September 2021 Agustus 31, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Pemerintah masih terus menyalurkan bantuan sosial (bansos) pada September 2021. Hal ini dilakukan demi mengurangi...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *