Kalimantan Timur, ID
26°C
Visibility: 10 km

Dinilai Lakukan Diskriminasi terhadap Umat Muslim, Jubir Kemenlu China Kritik Australia

AUSTRALIA

Beijing, beritaalternatif.com – Dikutip Fars dari kantor berita Xinhua, Jubir Kemenlu China, Zhao Lijian, dalam sebuah konferensi pers menyinggung laporan Komisi HAM Australia. Ia mengecam “kemunafikan dan standar ganda terkait HAM” yang diambil Canberra.

Komisi HAM Australia dalam laporannya menyebutkan, sedikitnya 80 persen warga muslim yang tinggal di Australia menghadapi berbagai diskriminasi dan fanatisme.

“Ditemukan bahwa masyarakat muslim Australia memiliki peran besar dalam aktivitas ekonomi, sosial, dan urusan kemanusiaan di negara ini. Meski demikian, mereka menghadapi diskriminasi secara luas,” demikian disebutkan dalam laporan tersebut.

Dalam konferensi pers Jumat lalu, Lijian juga menyinggung laporan lain yang disusun Universitas Nasional Australia. Laporan ini menunjukkan, orang-orang yang memiliki nama berciri Asia Barat (Timteng) lebih sedikit berpeluang untuk mendapatkan lapangan kerja.

“Menggelikan bahwa sebagian politisi Australia, dengan didasari kebohongan dan fanatisme, mengemukakan hal-hal yang tak bertanggung jawab tentang muslimin di Provinsi Xinjiang. Mereka berusaha mendiskreditkan China,” kata Lijian.

Ia meminta pejabat Australia untuk melepas “topeng palsu penasihat HAM”. Alih-alih mendiskreditkan negara-negara lain soal HAM, Lijian meminta Australia untuk mengurusi dan mengatasi masalah HAM-nya sendiri.

Sebelum ini, Jubir lain Kemenlu China, Hua Chunying menuding AS berusaha untuk menciptakan kesenjangan antara Beijing dan negara-negara Islam.

Chunying dalam akun Twitter-nya mencuit, “Bagi banyak warga muslim, AS bukanlah negara yang paling aman untuk ditinggali.”

Menyinggung tindakan-tindakan AS yang merugikan China baru-baru ini, Chunying menambahkan, “Secara terang-terangan AS tidak mencari apa pun selain menghalangi terwujudnya persatuan, keamanan, stabilitas, dan mencegah kemajuan China. AS berupaya memisahkan China dari negara-negara Islam, dengan tujuan mengalihkan perhatian dari diskriminasi dan perundungan yang dilakukan AS kepada muslimin.”

“Jelas bahwa sebagian pihak di AS dan Eropa sama sekali tidak mementingkan kaum muslim. Setelah kejadian 11 September, mereka menyerang banyak negara muslim serta membunuh ratusan muslim dan menelantarkan jutaan lainnya atas nama perang kontra terorisme,” tulis Chunying dalam tweet lain. (ln)

Jalan Panjang dan Berliku Membangun Partai NasDem Kukar (3) September 17, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) merupakan daerah kaya sumber daya alam yang didiami oleh beragam suku dari berbagai...

Penyalahguna Narkotika, Dipenjara atau Direhabilitasi? Juli 19, 2021

Oleh: Mansyur* Perkembangan konvensi pengaturan masalah narkotika secara internasional telah dimulai dari The Haque Convention atau yang lebih...

Kalah secara Memalukan di Afghanistan, Musa: AS Berusaha Lakukan Pengalihan Isu Agustus 24, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com – Dalam bincang berita yang mengangkat tema Taliban Baru, Afghanistan Baru? yang diadakan Maula TV pada Senin...

Target Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II Sulit Tercapai Juni 30, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Sejumlah ekonom sepakat target pertumbuhan ekonomi kuartal II 2021 yang ditetapkan pemerintah sulit tercapai....

Dinilai Lakukan Diskriminasi terhadap Umat Muslim, Jubir Kemenlu China Kritik Australia Juli 25, 2021

Beijing, beritaalternatif.com - Dikutip Fars dari kantor berita Xinhua, Jubir Kemenlu China, Zhao Lijian, dalam sebuah konferensi pers menyinggung...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *