Kalimantan Timur, ID
28°C
Visibility: 10 km

Kemitraan Trilateral AS, Inggris dan Australia Dinilai sebagai Ancaman bagi Indonesia

59195371_303

Jakarta, beritaalternatif.com – Belakangan, heboh kabar bahwa Australia, Inggris, dan Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan kemitraan keamanan trilateral baru untuk Indo-Pasifik yang disebut AUKUS. Konsekuensi dari kemitraan ini, Australia bakal memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dengan bantuan dari Inggris dan AS.

Dilansir dari The Guardian, AUKUS juga akan melibatkan arsitektur pertemuan dan keterlibatan baru antara ketiga negara, serta kerja sama lintas teknologi yang sedang berkembang seperti AI terapan, teknologi kuantum, dan kemampuan bawah laut.

AUKUS adalah aliansi pertahanan strategis tiga arah baru antara Australia, Inggris dan AS. Tujuan awalnya adalah untuk membangun kelas kapal selam bertenaga nuklir, tetapi juga untuk bekerja sama mengatasi ancaman di kawasan Indo-Pasifik, di mana kebangkitan China dipandang sebagai momok.

Dampak dari trilateral ini berarti, Australia akan mengakhiri kontrak yang diberikan kepada Prancis pada 2016 untuk membangun 12 kapal selam bertenaga diesel untuk menggantikan armada kapal selam Collins yang ada. Kesepakatan itu menandai pertama kalinya AS berbagi teknologi propulsi nuklir dengan sekutu selain Inggris.

Skala ancaman China yang dirasakan di kawasan Indo-Pasifik, zona luas yang membentang melalui beberapa jalur laut paling vital di dunia timur dari India ke Jepang dan selatan ke Australia, telah tumbuh secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Kapal selam bertenaga nuklir dalam konteks ini memiliki jangkauan yang lebih jauh, lebih cepat, dan lebih sulit untuk dideteksi.

Namun, penasihat keamanan nasional Inggris, Sir Stephen Lovegrove, telah menjelaskan, AUKUS lebih dari sekadar kelas kapal selam, seraya menggambarkan pakta itu sebagai “kolaborasi kemampuan paling signifikan di dunia di mana pun dalam enam dekade terakhir.”

Dia menambahkan itu adalah proyek “dalam kehamilan selama beberapa bulan”. Presiden AS, Joe Biden, berbicara tentang perlunya mempertahankan “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” dan untuk mengatasi “lingkungan strategis saat ini” di kawasan itu.

Hubungan antara tiga sekutu dan China sudah berada di titik terendah dan kesepakatan itu, yang tidak menyebutkan nama China tetapi secara luas dipahami sebagai tanggapan terhadap ekspansionismenya di Laut China Selatan dan agresi terhadap Taiwan.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengatakan, ketiga negara berada dalam cengkeraman “mentalitas perang dingin yang usang dan konsep geopolitik yang berpikiran sempit” dan harus “menghormati aspirasi rakyat regional. Jika tidak, mereka hanya akan merugikan kepentingan mereka sendiri.”

China juga mempertanyakan komitmen Australia terhadap non-proliferasi nuklir, sementara Global Times yang dikelola China mengatakan, “Pasukan Australia juga kemungkinan besar menjadi angkatan pertama tentara barat yang menyia-nyiakan hidup mereka di Laut China Selatan.”

Kapan kapal selam akan siap, siapa yang membangunnya?

Belum ada tanggal yang diumumkan, dan fase pelingkupan itu sendiri akan berlangsung selama 18 bulan. Ada kemungkinan Amerika dapat mengoperasikan kapal selam serang dari HMAS Stirling, pangkalan angkatan laut Australia di Perth, untuk sementara. AS akan memimpin proyek tersebut, dan teknologi tepat yang ingin dibagikannya tidak jelas, seperti peran Inggris dalam penyediaan kapal selam.

Masih dinukil dari The Guardian, duta besar Prancis untuk AS, Philippe Tienne, beberapa jam setelah kesepakatan berkicau, “Menariknya, tepat 240 tahun yang lalu, angkatan laut Prancis mengalahkan angkatan laut Inggris di Chesapeake Bay, membuka jalan bagi kemenangan di Yorktown dan kemerdekaan dari Amerika Serikat.”

Sementara Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, secara kurang diplomatis menyebut kesepakatan itu sebagai “tikaman di tengah jalan.”

Kilas balik pada 2016, Prancis menggambarkan kontrak Australia sebagai kesepakatan abad ini dan awal dari pernikahan 50 tahun. Itu dimaksudkan untuk melambangkan aliansi Australia-Prancis yang lebih luas di Indo-Pasifik yang akan meluas ke intelijen senjata dan komunikasi. Kemitraan Australia juga merupakan inti dari strategi Indo-Pasifik 2018.

Apa dampak langsung dari kesepakatan itu?

Hubungan antara Beijing dan Washington tampaknya akan berada di jalur rumit saat ini, sementara aliansi Barat juga telah terguncang.

Emmanuel Macron percaya kekhawatiran Australia telah diredakan, meskipun Canberra berulang kali memperingatkan Prancis tentang penundaan, tetapi mungkin juga AS membuat Australia kesepakatan yang tidak dapat ditolaknya.

Namun, tampaknya juga AS tidak mempercayai Macron di China, karena dia sering mengatakan ingin mengarahkan jalan tengah antara dua kekuatan besar, berbicara tentang Eropa otonom yang beroperasi di samping Amerika dan China.

Apa signifikansi geopolitiknya?

Itu berarti China menghadapi aliansi pertahanan baru yang kuat di Indo-Pasifik, yang telah disambut oleh mitra regional seperti Jepang. Ini juga menegaskan kembali setelah Brexit, AS masih menginginkan Inggris, dan bukan UE, terlibat sebagai mitra militer utamanya. Ini juga memberi Biden fokus untuk kemiringan pasca-Afghanistan ke Asia. Pada 24 September, ia akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak Quad secara langsung–sebuah blok yang melibatkan Jepang, AS, Australia, dan India.

Apakah ini melanggar perjanjian non-proliferasi nuklir?

Badan pengawas nuklir IAEA mengatakan akan menyelidikinya, tetapi enam negara sudah menggunakan teknologi tersebut untuk memberi daya pada kapal selam mereka.

Reaksi Indonesia

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI buka suara mengenai pembentukan AUKUS. Ini adalah aliansi pertahanan baru antara AS, Inggris dan Australia di tengah meningkatnya ancaman China.

“Indonesia sangat prihatin atas terus berlanjutnya perlombaan senjata dan proyeksi kekuatan militer di kawasan,” kicau Kemlu melalui akun Twitter @Kemlu_RI, Jumat (17/9/2021).

Indonesia juga akan mencermati dengan penuh kehati-hatian keputusan Negeri Kanguru untuk memiliki kapal selam bertenaga nuklir. AUKUS membuat AS dan Inggris membantu Australia memiliki senjata mematikan itu.

“Indonesia menekankan pentingnya komitmen Australia untuk terus memenuhi kewajibannya mengenai non-proliferasi nuklir,” kata Kemlu lagi pada sumber yang sama.

“Indonesia mendorong Australia dan pihak-pihak terkait lainnya untuk terus mengedepankan dialog dalam menyelesaikan perbedaan secara damai. Dalam kaitan ini, Indonesia menekankan pentingnya penghormatan terhadap hukum internasional termasuk UNCLOS 1982 dalam menjaga perdamaian dan keamanan di kawasan.”

Sementara itu, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia, Hikmahanto Juwana, mengatakan Indonesia dapat meminta kepada ASEAN mengadakan sidang khusus untuk menentang rencana pembangunan kapal selam nuklir oleh Australia.

“Hasil sidang ini kemudian disuarakan,” kata Hikmahanto Juwana dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (21/9/2021).

Harapannya adalah AS akan khawatir bila Indonesia bersekutu dengan China dan karenanya akan menghentikan rencana Australia membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Langkah terakhir, imbuh Hikmahanto, adalah Indonesia mendekati Prancis yang menentang keras rencana AS, Inggris dan Australia tersebut.

Ia mengatakan Indonesia dapat mendorong agar Prancis membawa isu ini dalam sidang Dewan Keamanan PBB. (matamatapolitik/ln)

Rouhani: Masyarakat Dunia Saksikan Pemilihan Presiden Iran Juni 18, 2021

Teheran, beritaalternatif.com - Presiden Republik Islam Iran Hassan Rouhani mengatakan, pemilihan presiden adalah pemilu terpenting negara. Karena...

Tugas Besar GLK di Tengah Problem Literasi Daerah Juli 19, 2021

Kukar, beritaalternatif.com – Founder Gerakan Literasi Kutai (GLK) Erwan Riyadi mengaku prihatin dengan indeks literasi nasional Indonesia yang...

Akun Facebook Bupati Kukar Dipalsukan, Warganet Diminta Berhati-hati September 23, 2021

Kukar, beritaalternatif.com - Akun media sosial (medsos) Facebook Bupati Kutai Kartanegara (Kukar) Edi Damansyah dipalsukan oleh oknum yang tak...

Israel Bangun Sistem Apartheid, Dina: Dunia Harus Melawannya dengan Tekanan Juli 22, 2021

Kukar, beritaalternatif.com – Pengamat Timur Tengah, Dina Sulaeman menjelaskan, kata “apartheid” biasanya identik dengan Afrika Selatan. Kata...

Pemerintahan Afghanistan di Bawah Taliban Tak Libatkan Perempuan September 11, 2021

Jakarta, beritaalternatif.com - Taliban telah mengumumkan pemerintahan baru Afghanistan pada Selasa 7 September 2021...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *