Tokoh

Putin Pegang Ragam Jabatan sebelum Terpilih sebagai Presiden Rusia

BERITAALTERNATIF.COM – Vladimir Vladimirovich Putin adalah seorang politikus Rusia, dan merupakan Presiden Rusia saat ini. Ia merupakan presiden dengan masa jabatan terlama kedua di Eropa setelah Alexander Lukashenko yang merupakan Presiden Belarus.

Putin telah menjadi Presiden Rusia sejak 7 Mei 2012. Sebelumnya ia menjadi Perdana Menteri dari 1999 sampai 2000, Presiden dari 2000 sampai 2008, dan kembali menjadi Perdana Menteri dari 2008 sampai 2012. Pada masa jabatan keduanya sebagai Perdana Menteri, ia menjadi Ketua Partai Rusia Bersatu, sebuah partai pemerintah.

Putin belajar bahasa Jerman di SMA Saint Petersburg 281, dan dapat berbicara dalam bahasa Jerman. Putin belajar hukum di Universitas Negeri Saint Petersburg pada 1970, dan lulus pada 1975.

Dia menjadi pejabat intelijensi asing KGB selama 16 tahun, naik pangkat menjadi Letnan Kolonel sebelum pensiun pada 1991 untuk masuk politik di kampung halamannya Saint Petersburg. Ia berpindah ke Moskwa pada 1996 dan bergabung dengan pemerintahan Presiden Boris Yeltsin, dengan cepat meraih berbagai jabatan dan menjadi Pelaksana Jabatan pada 31 Desember 1999, saat Yeltsin mengundurkan diri.

Putin memenangkan pemilihan presiden 2000 dengan perolehan suara sejumlah 52% sampai 30%, mengalahkan lawannya dari Partai Komunis, Gennady Zyuganov. Ia terpilih kembali menjadi Presiden pada 2004 dengan perolehan suara sejumlah 72%.

Karena secara konstitusional memandatkan batas-batas masa jabatan, Putin tidak maju untuk masa jabatan presiden berturut-turut pada 2008. Pemilihan presiden 2008 dimenangkan oleh Dmitry Medvedev, yang melantik Putin menjadi Perdana Menteri, menilai sebuah periode yang disebut “tandemokrasi”.

Pada September 2011, setelah masa jabatan presiden berlangsung dari empat sampai enam tahun, Putin mengumumkan bahwa ia akan siap untuk masa jabatannya sebagai presiden. Dia memenangkan pemilihan presiden Maret 2012 dengan 64% suara, sebuah hasil yang sesuai dengan jajak pendapat pra-pemilihan.

Pada masa jabatan kepresidenan pertama Putin, ekonomi Rusia bertumbuh selama delapan tahun, dan GDP yang diukur dalam kemampuan berbelanja meningkat 72%. Pertumbuhan tersebut merupakan sebuah hasil dari bom komoditas 2000-an, peningkatan harga-harga minyak, dan dikeluarkannya kebijakan ekonomi dan fiskal.

Ekonomi mulai mengalami kesulitan dengan kedatangan krisis ekonomi dunia 2008-2009, yang menurunkan harga-harga minyak, oil prices, sanksi-sanksi negara-negara Barat yang diberikan pada permulaan 2014 setelah aneksasi Krimea oleh Rusia, dan intervensi militer di Ukraina Timur dengan GDP turun 3,7% pada 2015.

Putin mendapatkan tingkat persetujuan domestik dan asing yang sangat tinggi sepanjang kariernya. Pada 2007, ia diangkat menjadi Tokoh Tahun Ini oleh majalah Time. Pada 2015, ia ditempatkan pada urutan #1 dalam Daftar Tokoh Paling Berpengaruh menurut majalah Time. Pada 2013, 2014, dan 2015, ia menempati urutan #1 pada Daftar Tokoh Paling Berpengaruh di Dunia menurut Forbes.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Putin lahir pada 7 Oktober 1952, di Leningrad, Republik Sosialis Federatif Soviet Rusia, Uni Soviet (sekarang Saint Petersburg, Federasi Rusia). Orang tua Putin adalah Vladimir Spiridonovich Putin (1911-1999) dan Maria Ivanovna Putina (née Shelomova; 1911-1998). Dua kakaknya, Viktor dan Albert, lahir pada pertengahan 1930-an. Albert meninggal saat masih bayi, dan Viktor meninggal karena difteria saat Pengepungan Leningrad pada Perang Dunia II.

Ibu Putin adalah buruh pabrik, dan ayahnya adalah seorang konskrip dalam Angkatan Laut Soviet, bertugas dalam armada submarinir pada awal 1930-an. Pada awal Perang Dunia II, ayah Putin bertugas dalam batalion penghancur NKVD. Kemudian, ayah Putin dipindahkan ke angkatan darat reguler dan mengalami luka-luka pada 1942.

Pada 1 September 1960, Putin masuk Sekolah No. 193 di Gang Baskov, dekat rumahnya. Putin adalah salah satu dari beberapa murid di sebuah kelas yang berisi 45 murid yang tidak menjadi anggota Pionir.

Pada usia 12 tahun, Putin mulai mempraktikkan sambo dan judo. Putin bercita-cita menjadi karakter perwira intelijensi seperti yang ditampilkan pada layar lebar Soviet.

Putin belajar bahasa Jerman di SMA Saint Petersburg 281, dan dapat berbicara dalam bahasa Jerman. Putin belajar hukum di Universitas Negeri Saint Petersburg pada 1970, dan lulus pada 1975. Tesis Putin berjudul “Prinsip Dagang Negara yang Paling Disukai dalam Hukum Internasional“. Pada masa itu, Putin direkrut untuk bergabung dengan Partai Komunis Uni Soviet, dan masih menjadi anggota sampai Desember 1991.

Putin bertemu dengan Anatoly Sobchak, seorang Asisten Profesor yang mengajar Hukum Bisnis (khozyaystvennoye pravo), dan mempengaruhi karier Putin.

Karier di KGB

Pada 1975, Putin bergabung dengan KGB, dan dilatih di sekolah KGB ke-401, Okhta, Leningrad (sekarang Saint Petersburg). Setelah sekolah, Putin bekerja di Kepala Direktorat Kedua (kontra-intelijensi), sebelum ia dipindahkan ke Kepala Direktorat Pertama, di mana ia memantau orang-orang asing dan pejabat-pejabat konsuler di Leningrad.

Dari 1985 sampai 1990, Putin bertugas di Dresden, Jerman Timur, menggunakan identitas samaran sebagai penerjemah.

Menurut biografi resmi Putin, pada saat Penghancuran Tembok Berlin yang dimulai pada 9 November 1989, ia membakar berkas-berkas KGB agar para pengunjuk rasa tidak mengambilnya.

Setelah keruntuhan pemerintah komunis Jerman Timur, Putin pulang ke Leningrad, di mana pada Juni 1991, ia bekerja pada bagian Urusan Internasional Universitas Negeri Leningrad, dengan memberikan kabar kepada Wakil Rektor Yuriy Molchanov.

Di sana, Putin ditugaskan untuk merekrut anggota-anggota KGB baru, memantau badan pelajar, dan memperbaharui persahabatannya dengan mantan profesornya, Anatoly Sobchak, Wali kota Leningrad.

Putin mengundurkan diri dengan pangkat Letnan Kolonel pada 20 Agustus 1991, pada hari kedua serangan yang didukung KGB melawan Presiden Soviet Mikhail Gorbachev.

Putin berkata, “Saat kudeta dimulai, saya memutuskan untuk berada di sisi saya berada”. Meskipun ia juga menyatakan bahwa pilihan tersebut menyulitkan karena ia menjalani bagian terbaik dari hidupnya dengan “para anggota dari badan tersebut”.

Pada 1999, Putin menyebut komunisme sebagai “sekumpulan buta, jauh dari arus utama masyarakat”.

Karier Politik

Pada Mei 1990, Putin dilantik menjadi penasihat urusan internasional untuk Wali kota Sobchak. Pada 28 Juni 1991, ia menjadi Komite Urusan Luar Negeri Balai Kota Saint Petersburg, dengan tugas mempromosikan hubungan internasional dan investasi asing dan mendaftarkan usaha-usaha bisnis.

Selama setahun, Putin diselidiki dewan legislatif kota tersebut yang dipimpin oleh Marina Salye. Mereka menduga bahwa ia mengatur harga-harga dan mengizinkan ekspor metal senilai $93 juta untuk ditukar dengan bantuan pangan dari luar negeri yang tak pernah datang.

Meskipun para penyelidik meminta agar Putin dipecat, dia masih menjadi kepala Komite Urusan Luar Negeri sampai 1996. Dari 1994 sampai 1996, ia memegang beberapa jabatan politik dan pemerintahan lainnya di Saint Petersburg.

Pada Maret 1994, Putin dilantik menjadi Ketua Deputi Pertama Pemerintah Saint Petersburg. Pada Mei 1995, ia membentuk cabang Saint Petersburg dari partai politik Tanah Air Kami Adalah Rusia yang pro-pemerintah, sebuah partai kekuatan liberal yang didirikan oleh Perdana Menteri Viktor Chernomyrdin.

Pada musim panas dan musim gugur 1995, ia mengurusi kampanye pemilihan legislatif untuk partai tersebut dan dari 1995 sampai Juni 1997, ia menjadi pemimpin cabang Saint Petersburg-nya.

Karier Awal di Moskwa

Pada 1996, Sobchak kehilangan kesempatannya untuk terpilih kembali di Saint Petersburg. Putin dipanggil ke Moskwa dan pada Juni 1996 menjadi Ketua Deputi Departemen Manajemen Properti Presidensial yang dikepalai oleh Pavel Borodin.

Ia menduduki jabatan tersebut sampai Maret 1997. Pada masa jabatannya, Putih bertugas untuk mengurusi properti luar negeri dari negara tersebut dan mengadakan pemindahan aset-aset lama Uni Soviet dan Partai Komunis ke Federasi Rusia.

Pada 26 Maret 1997, Presiden Boris Yeltsin melantik Putin menjadi ketua deputi Staf Presidensial, sebuah jabatan yang ia pegang sampai Mei 1998, dan kepala Direktorat Kendali Utama Departemen Manajemen Properti Presidensial (sampai Juni 1998).

Pendahulunya pada jabatan tersebut adalah Alexei Kudrin dan penggantinya adalah Nikolai Patrushev, keduanya adalah politikus berpengaruh pada masa depan dan orang sejawat Putin.

Pada 27 Juni 1997, di Lembaga Pertambangan Saint Petersburg, dipandu oleh rektor Vladimir Litvinenko, Putin memberikan disertasi Kandidat Sains-nya dalam bidang ekonomi, yang berjudul “Perencanaan Strategis Sumber Daya Regional di Bawah Pembentukan Hubungan Pasar”.

Disertasi tersebut menjelaskan tentang kebiasaan kaum muda di Rusia untuk menulis sebuah karya sarjana pada pertengahan karier di Rusia.

Saat Putin kemudian menjadi later became president, ceramah tersebut menjadi target dakwaan plagiarisme oleh kalangan Institusi Brookings; meskipun disertasi tersebut memiliki rujukan, para anggota Brookings menyatakan bahwa disertasi tersebut berisi plagiarisme yang tak intensional. Komite disertasi tersebut membantah dakwaan tersebut.

Pada 25 Mei 1998, Putin dilantik menjadi Kepala Deputi Pertama Staf Presidensial untuk kewilayahan, menggantikan Viktoriya Mitina; dan, pada 15 Juli, dilantik menjadi Kepala Komisi untuk persiapan persetujuan terhadap delimitasi kekuasaan kewilayahan dan pusat federal yang diserahkan kepada Presiden, menggantikan Sergey Shakhray.

Setelah Putin dilantik, komisi tersebut tidak menyelesaikan perjanjian semacam itu, meskipun pada masa jabatan Shakhray sebagai Kepala Komisi, terdapat 46 perjanjian yang ditandatangani. Kemudian, setelah menjadi presiden, Putin menunda seluruh perjanjian tersebut.

Pada 25 Juli 1998, Yeltsin menunjuk Putin sebagai Direktur dari Dinas Keamanan Federal (FSB), badan intelijen dan keamanan utama Federasi Rusia dan sebagai penerus KGB.

Masa Jabatan Perdana Menteri Pertama

Pada 9 Agustus 1999, Putin dilantik menjadi salah satu dari tiga Deputi Perdana Menteri, dan kemudian pada hari tersebut dilantik menjadi pelaksana jabatan Perdana Menteri Pemerintah Federasi Rusia oleh Presiden Yeltsin.

Yeltsin juga mengumumkan bahwa ia ingin melihat Putih menjadi penggantinya. Masih pada hari yang sama, Putin setuju untuk menjalankan kepresidenan.

Pada 16 Agustus, Duma Negara menyatakan pelantikannya sebagai Perdana Menteri dengan 233 suara setuju (84 menentang, 17 abstain), menjadikannya Perdana Menteri Rusia kelima dalam waktu kurang dari delapan belas bulan.

Pada pelantikannya, beberapa orang menganggap Putin, yang masih tidak diketahui masyarakat umum, menjabat lebih lama ketimbang para pendahulunya. Ia awalnya dianggap sebagai loyalis Yeltsin; seperti perdana menteri lainnya dari Boris Yeltsin, Putin tidak memilih para menterinya sendiri, kabinetnya ditentukan oleh pemerintahan presidensial.

Lawan utama dan orang-orang yang akan menjadi penerus Yeltsin siap berkampanye untuk menggantikan presiden yang ada, dan mereka bertarung keras untuk mencegah Putin menjadi penerus potensial.

Citra hukum dan ordo Putin dan keputusannya untuk tidak berurusan dengan Perang Chechen Kedua, menambah ketenaran Putin dan membuatnya dapat mengalahkan seluruh pesaingnya.

Meskipun tak secara resmi terkait dengan partai mana pun, Putin melayangkan dukungannya kepada Partai Bersatu yang baru dibentuk, yang memenangkan persentase suara populer terbesar kedua (23,3%) pada pemilihan Duma Desember 1999, dan membuat partai tersebut mendukungnya.

Pelaksana Jabatan Presiden (1999-2000)

Pada 31 Desember 1999, Yeltsin secara tiba-tiba mengundurkan diri, dan berdasarkan pada Konstitusi Rusia, Putin menjadi Pelaksana Jabatan Presiden Federasi Rusia. Pada masa jabatannya tersebut, Putin melakukan kunjungan terjadwal sebelumnya kepada pasukan Rusia di Chechnya.

Dekret Presidensial pertama yang Putin tandatangani, pada 31 Desember 1999, diberi judul “Atas jaminan untuk mantan presiden Federasi Rusia dan para anggota keluarganya”.

Derkit tersebut menyatakan bahwa “tuduhan korupsi terhadap Presiden yang baru mengundurkan diri tersebut dan kerabat-kerabatnya” tidak digubris.

Kasus tersebut utamanya menyoroti kasus suap Mabetex di mana keluarga Yeltsin terlibat. Pada 30 Agustus 2000, sebuah penyelidikan kejahatan (nomor 18/238278-95) diturunkan di mana Putin sendiri menjadi salah satu terdakwa karena merupakan anggota pemerintah kota Saint Petersburg.

Pada 30 Desember, kasus lainnya terhadap jaksa agung diturunkan “karena kurangnya bukti”, di samping ribuan dokumen yang diserahkan oleh jaksa Swiss.

Kemudian, pada 12 Februari 2001, Putin menandatangani sebuah hukum federal yang sama yang menggantikan dekret 1999. Kasus tuduhan kursi Putin dalam ekspor metal dari tahun 1992 dibuka kembali oleh Marina Salye, namun ia dibungkam dan dipaksa meninggalkan St Petersburg.

Meskipun para pesaingnya bersiap untuk sebuah pemilihan pada Juni 2000, pengunduran diri Yeltsin membuat Pemilihan presiden diadakan selama bulan, pada 26 Maret 2000; Putin memenangkan putaran pertama dengan 53% suara.

Masa Jabatan Presiden Pertama (2000-2004)

Ketenaran besar Putin pertama datang pada Agustus 2000, saat ia mengkritik kesalahan penanganan bencana submarinir Kursk. Kritikan tersebut sebagian besar karena peristiwa itu terjadi beberapa hari sebelum Putin kembali dari liburan, dan beberapa waktu sebelum ia mengunjungi TKP.

Antara 2000 dan 2004, Putin berencana melakukan rekonstruksi terhadap penurunan kondisi yang terdiri di negara tersebut, memenangkan perjuangan kekuatan dengan oligarki Rusia, memberikan ‘tawaran terbesar’ terhadap negara tersebut.

Tawaran itu memberikan oligarki untuk mengutamakan sebagian besar kekuasaan mereka, dalam bertukar dukungan khusus mereka untuk—dan bersekutu dengan pemerintahan Putin. Sebuah kelompok pengusaha baru dibentuk, yang terdiri dari Gennady Timchenko, Vladimir Yakunin, Yury Kovalchuk, Sergey Chemezov, dengan hubungan pribadi yang dekat dengan Putin.

Beberapa bulan sebelum pemilihan, Putin merangkai kabinet Perdana Menteri Kasyanov, dan menunjuk Mikhail Fradkov untuk mengisi tempatnya. Sergey Ivanov menjadi warga sipil pertama di Rusia yang dilantik pada jabatan Menteri Pertahanan.

Pada 2003, sebuah referendum diadakan di Chechnya, mengadopsi sebuah konstitusi baru yang menyatakan bahwa Republik Chechnya merupakan sebuah bagian dari Rusia; selain itu, wilayah tersebut diangkat sebagai otonomi. Chechnya secara bertahap distabilisasi dengan penyelenggaraan pemilihan parlemen dan pembentukan pemerintahan regional.

Sepanjang perang, Rusia dihadapkan oleh serangan gerakan pemberontak Chechen. Namun, serangan kecil yang dilakukan oleh para pemberontak masih terjadi di seluruh utara Kaukasus.

Masa Jabatan Presiden Kedua (2004-2008)

Pada 14 Maret 2004, Putin terpilih menjadi presiden untuk masa jabatan kedua, dengan meraih 71% suara. Krisis sandera sekolah Beslan terjadi pada September 2004, di mana ratusan orang tewas. Beberapa pers Rusia dan media internasional memperingatkan bahwa kematian 130 sandera dalam operasi penyelamatan pasukan khusus pada krisis sandera teater Moskwa 2002 dapat merusak ketenaran Putin.

Namun, tak lama setelah pengepungan berakhir, presiden Rusia mendapatkan rekor peringkat kekaguman masyarakat—83% orang Rusia menyatakan rasa kagum dengan Putin dan penanganannya terhadap pengepungan tersebut.

Pada 2005, Proyek Prioritas Nasional diluncurkan untuk mempengaruhi perawatan kesehatan, pendidikan, perumahan dan pertanian di Rusia.

Pengadilan kriminal berkelanjutan pria terkaya di Rusia pada waktu itu, Presiden perusahaan YUKOS Mikhail Khodorkovsky, atas dakwaan kecurangan dan penghindaran pajak disorot oleh pers internasional sebagai sebuah pembalasan terhadap sumbangan Khodorkovsky kepada lawan-lawan liberal dan komunis di Kremlin.

Pemerintah berkata bahwa Khodorkovsky “merusak” sebagian besar Duma dengan mengubah-ubah kode pajak. Khodorkovsky ditahan, Yukos bangkrut dan aset-aset perusahaan tersebut dilelang dengan nilai di bawah pasar, dengan pembagian terbesar diakuisisi oleh perusahaan negara Rosneft.

Nasib Yukos dipandang sebagai tanda peralihan Rusia menuju sistem kapitalisme negara. Kasus tersebut terselesaikan pada Juli 2014 ketika para pemilik saham Yukos diberikan $50 miliar sebagai kompensasi oleh Dewan Arbitrasi Permanen di Den Haag.

Pada 7 Oktober 2006, Anna Politkovskaya, seorang jurnalis yang menyoroti korupsi dalam Angkatan Darat Rusia dan dampaknya di Chechnya, ditembak di kamar apartemennya, pada hari ulang tahun Putin.

Kematian Politkovskaya mendatangkan kritikan internasional, dengan menuduh Putin gagal melindungi media independen baru di negara tersebut. Putin berkata bahwa kematiannya menyebabkan pemerintah lebih bermasalah ketimbang tulisan-tulisannya.

Pada 2007, “Pawai-Pawai Pembangkang” dilakukan oleh kelompok oposisi Rusia Lain, yang dipimpin oleh mantan juara catur Garry Kasparov dan pemimpin Bolshevis nasional Eduard Limonov.

Setelah peringatan sebelumnya, unjuk rasa di beberapa kota Rusia disambut oleh penindakan polisi, yang meliputi membatasi gerak para pengunjuk rasa dan penangkapan sekitar 150 orang yang berupaya untuk melewati garis polisi.

Pada 12 September 2007, Putin membubarkan pemerintahan atas permintaan Perdana Menteri Mikhail Fradkov. Fradkov menyatakan bahwa tindakan tersebut dilakukan untuk memberikan Presiden “tangan bebas” dalam menjalankan pemilihan parlementer. Viktor Zubkov dilantik menjadi perdana menteri yang baru.

Pada Desember 2007, Rusia Bersatu memenangkan 64,24% suara populer dalam langkah mereka menuju Duma Negara menurut hasil preliminer pemilihan. Rusia Bersatu menang pada pemilihan Desember 2007 dipandang oleh beberapa orang sebagai sebuah pertanda dukungan yang kuat dari pemimpin Rusia pada waktu itu dan kebijakan-kebijakannya.

Masa Jabatan Perdana Menteri Kedua (2008-2012)

Putin diberi masa jabatan ketiga oleh Konstitusi. Deputi Perdana Menteri Pertama Dmitry Medvedev terpilih menjadi penggantinya. Pada operasi peralihan kekuasaan pada 8 Mei 2008, hanya sehari setelah menyerahkan jabatan presiden kepada Medvedev, Putin dilantik menjadi Perdana Menteri Rusia, mengutamakan dominasi politiknya.

Putin berkata bahwa mengatasi konsekuensi krisis ekonomi dunia adalah salah satu dari dua prestasi utama pada masa jabatan perdana menteri keduanya. Prestasi yang lainnya dalam menstabilisasi jumlah populasi Rusia antara 2008-2011 setelah dalam jangka panjang demografi anjlok yang dimulai pada 1990-an.

Dalam Kongres Rusia Bersatu di Moskwa pada 24 September 2011, Medvedev secara resmi merencanakan agar Putin dapat maju untuk jabatan presiden pada 2012, sebutan tawaran yang Putin terima. Memberikan dominasi yang hampir bulat terhadap Rusia Bersatu dalam politik Rusia, beberapa pengamat percaya bahwa Putin bakal memegang masa jabatan ketiga.

Langkah tersebut dilakukan oleh Medvedev agar ia dapat menggunakan tiket Rusia Bersatu dalam pemilihan-pemilihan parlementer pada bulan Desember, dengan tujuan menjadi Perdana Menteri pada akhir masa jabatannya sebagai presiden.

Setelah pemilihan parlementer pada 4 Desember 2011, sepuluh ribu orang Rusia melakukan unjuk rasa menentang tuduhan kecurangan pemilihan, unjuk rasa terbesar pada masa pemerintahan Putin. Para pengunjuk rasa mengkritik Putin dan Rusia Bersatu dan menuntut pencabutan hasil pemilihan.

Para pengunjuk rasa tersebut memicu ketakutan akan revolusi berwarna dalam masyarakat. Putin membentuk sejumlah kelompok paramiliter loyal untuk dirinya sendiri dan untuk partai Rusia Bersatu pada periode antara 2005 dan 2012.

Masa Jabatan Presiden Ketiga (2012-2018)

Pada 4 Maret 2012, Putin memenangkan pemilihan presiden Rusia 2012 dalam putaran pertama, dengan 63,6% suara, meskipun tersebar tuduhan penggelembungan jumlah suara, kelompok oposisi menuduh Putin dan partai Rusia Bersatu melakukan kecurangan.

Meskipun upaya untuk transparansi pemilihan dipublikasikan, termasuk penggunaan webcam di tempat-tempat pemungutan suara, jumlah suaranya dikritik oleh oposisi Rusia dan oleh para pengamat internasional dari Organisasi Keamanan dan Kerja Sama Eropa karena prosedurnya yang tak biasa.

Unjuk rasa anti-Putin diadakan secara langsung setelah kampanye presiden. Unjuk rasa paling terkenal adalah penampilan Pussy Riot pada 21 Februari, yang kemudian diadili. Sekitar 8.000-20.000 pengunjuk rasa berkumpul di Moskwa pada 6 Mei, di mana delapan puluh orang luka-luka dalam pertikaian dengan polisi, dan 450 orang ditangkap, dengan 120 orang lainnya ditangkap pada keesokan harinya.

Sebuah protes balasan dari para pendukung Putin terjadi pada sebuah perkumpulan dari sekitar 130.000 pendukung di Stadion Luzhniki, stadion terbesar di Rusia. Beberapa hadirin berkata bahwa mereka dibayar untuk datang, dipaksa datang oleh karyawan mereka, atau mengira bahwa acara tersebut adalah sebuah festival rakyat. Acara tersebut dianggap menjadi dukungan Putin terbesar sampai saat ini.

Masa Jabatan Presiden Keempat (2018-Sekarang)

Putin memenangkan pemilihan presiden 2018 dengan lebih dari 76% suara. Masa jabatan keempatnya dimulai pada 7 Mei 2018, yang akan berlangsung hingga 2024. Pada hari yang sama, Putin mengundang Dmitry Medvedev untuk membentuk pemerintahan baru.

Pada 15 Mei 2018, Putin ikut serta dalam pembukaan gerakan di sepanjang ruas jalan raya jembatan Krimea. Pada 18 Mei 2018, Putin menandatangani dekrit tentang komposisi pemerintahan baru.

Pada 25 Mei 2018, Putin mengumumkan bahwa ia tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024, membenarkan hal ini sesuai dengan Konstitusi Rusia. Pada 14 Juni 2018, Putin membuka Piala Dunia FIFA ke-21, yang berlangsung di Rusia untuk pertama kalinya.

Pada 15 Januari 2020, Dmitry Medvedev dan seluruh pemerintahannya mengundurkan diri setelah Pidato Putin kepada Majelis Federal. Putin menyarankan amandemen konstitusi besar yang dapat memperluas kekuasaan politiknya setelah menjadi presiden.

Pada saat yang sama, atas nama Putin, ia terus menggunakan kekuasaannya hingga terbentuknya pemerintahan baru. Presiden menyarankan agar Medvedev mengambil alih jabatan Wakil Ketua Dewan Keamanan yang baru dibentuk.

Pada hari yang sama, Putin menominasikan Mikhail Mishustin, kepala Layanan Pajak Federal negara itu untuk jabatan Perdana Menteri. Keesokan harinya, ia dikukuhkan oleh Duma Negara untuk jabatan tersebut dan diangkat sebagai Perdana Menteri dengan keputusan Putin.

Ini adalah pertama kalinya seorang perdana menteri dikukuhkan tanpa ada suara yang menentang. Pada 21 Januari 2020, Mishustin memberikan kepada Putin rancangan struktur kabinetnya.

Pada hari yang sama, Presiden menandatangani keputusan tentang susunan kabinet dan mengangkat nama-nama calon menteri. (Sumber: Wikipedia)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top