Opini

62 Tahun PMII Berkhidmat untuk Indonesia dan Dunia

Oleh: Muhammad Rifky Syaiful Rasyid*

Tak terasa seiring bergantinya tahun, kini Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia atau PMII telah genap berusia 62 tahun berkhidmat untuk bangsa dan negara Indonesia tercinta. Dari sejak berdirinya, telah banyak catatan-catatan sejarah yang menuliskan peran dan kontribusi para anggotanya untuk ikut andil membangun negara yang begitu sangat beragam ini.

Kita memahami mengenai kondisi bangsa yang sangat begitu beragam, dari suku, budaya, agama, ras, keyakinan, dan sikap politik. Tapi tentunya, semua itu merupakan pondasi yang menjadi stimulus untuk setiap kader ataupun anggota untuk berfikir bagaimana menjaga dan merawat soliditas yang terbangun dengan mengedepankan persatuan di tengah keberagaman. Semua itu dilakukan PMII dengan cara mewakilkan penduduknya di berbagai ruang yang begitu strategis.

PMII lahir pada 17 April 1960 oleh 7 orang pendiri. Sejak hadirnya, organisasi ini masih berkomitmen hingga kini untuk menjadikan ideologi negara sebagai asas dari organisasi yang diiringi dengan kalimat yang membakar semangat “hubbul wathon minal iman (cinta tanah air adalah bagian dari iman)”. Tentunya dengan itu bukan keniscayaan bagi siapa pun untuk meragukan komitmen kebangsaan dari PMII.

Bagi siapa pun yang mengenal atau ikut andil membangun PMII, secara tak langsung telah turut serta membangun bangsa Indonesia. Sebab membangun PMII sama saja membangun bangsa Indonesia.

Setiap kader selalu menunjukan sikap patriotisme, menirukan dan mencontohkan cara-cara berbangsa di Indonesia yang baik dan benar. Di PMII, setiap orang akan memahami bagaimana saling menghargai, saling merangkul, menghormati perbedaan, dan mengedepankan silahturahim yang bertujuan untuk merawat keberagaman.

Oleh karena itu, negara perlu kiranya merawat PMII sebagai wadah melahirkan generasi emas untuk masa depan Indonesia yang berkarakter dan menjunjung tinggi nilai-nilai kebhinekaan untuk persatuan bangsa Indonesia yang kokoh dan tak goyah komitmennya dalam memegang tujuannya.

PMII bertujuan untuk membentuk ‘terbentuknya’ pribadi muslim yang bertakwa kepada Allah SWT, berbudi luhur, berilmu, cakap dan bertanggung jawab dalam mengamalkan ilmunya serta komitmen memperjuangkan cita-cita kemerdekaan Indonesia.

Pada usianya yang ke-62 tahun ini, PMII harus terus memikirkan konsep-konsep yang mempersatukan dan bersiap menghadapi berbagai transformasi gerakan yang anti terhadap perbedaan. Sebagaimana sekarang ini hadir berbagai macam pandangan dan sikap yang berpotensi untuk memecah belah persatuan atau kesatuan bangsa Indonesia. Melalui tajuk transformasi gerakan, merawat peradaban, menjadi pondasi nilai untuk mengubah cara menghadapi situasi yang berpotensi merusak kesatuan kita.

Kita dapat mengulas berbagai pemikiran yang sejauh ini dihadirkan PMII dalam menghadapi berbagai situasi yang menstimulus konflik dan perang antar sesama warga Indonesia. Oleh karena dengan keberadaannya, PMII menjadi bagian dari sumber daya manusia yang sangat dibutuhkan negara dalam menjaga keharmonisan berbangsa selama ini. Penting kiranya wadah ini dilestarikan dan dijunjung tinggi keberadaannya.

Dari Indonesia untuk dunia, PMII juga kini banyak diterima berbagai negara dan merawatnya sebagai ruang untuk menciptakan banyak generasi emas di berbagai negara tersebut. Tentu ini menjadi gambaran bahwa tak hanya Indonesia saja yang meyakini kebermanfaatannya, tetapi negara-negara tetangga pun turut meyakininya. Oleh karena itu, setiap kita mesti menjunjung tinggi kehormatan organisasi untuk kepentingan orang banyak di dunia ini.

Meski begitu, kita juga harus terus menempa diri untuk melakukan berbagai tranformasi gerakan sebagai wujud implementasi menghadapi berbagai perkembangan zaman yang kian waktu selalu berubah.

Saat ini, begitu tampak di hadapan kita bagaimana berbagai alat digunakan untuk memecah belah persatuan bangsa. Kita dapat mengamati bagaimana berbagai sosial media disusupi dengan berbagai narasi ujaran kebencian dan bahkan tidak menerima Pancasila sebagai ideologi bangsa.

Kini saatnya kita semua menjadikan momentum hari lahir ke-62 tahun PMII sebagai pendorong untuk melakukan percepatan transformasi gerakan dalam merawat keberagaman dan persatuan. Selamat Hari Lahir PMII ke-62. (*Penulis merupakan kader PMII)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top