Opini

Peningkatan Kualitas Ekonomi Masyarakat Kukar di Era Transformasi Digital

Oleh: Adji Yudha Perdana*

Terbentuknya Komunitas Terang Tanah dalam lingkup pengembangan ekosistem teknologi informasi di Kutai Kartanegara (Kukar) bertujuan untuk mendorong peningkatan, pengembangan serta pemanfaatan teknologi informasi aplikatif yang dapat digunakan oleh masyarakat, sehingga meningkatkan kualitas ekonomi masyarakat.

Seperti kita ketahui bersama, saat ini perputaran ekonomi dengan memanfaatkan teknologi informasi berkembang luar biasa pesat, ditunjang dengan hadirnya berbagai Fintech (Financial Technology) yang menambah daya kemajuannya.

Menurut Menteri Keuangan Sri Mulyani, teknologi mampu menciptakan efisiensi ekonomi dan peningkatan daya saing yang lebih tinggi. Dengan input cost yang semakin rendah, industri mampu memproduksi barang dengan cepat, massal dan dengan kualitas yang semakin baik. Dari sektor perdagangan, teknologi telah menghilangkan batas ruang dan waktu  kegiatan transaksi jual-beli. Dalam literatur di berbagai bidang menunjukkan bahwa teknologi dan inovasi telah meningkatkan kualitas kesejahteraan manusia. Perubahan teknologi menjadi tidak dihindari dan akan terus berkembang secara eksplosif.

Memang untuk dapat melakukan transformasi menuju ekosistem teknologi ini membutuhkan dukungan besar dari berbagai pihak dalam hal ini dari unsur pimpinan sebuah organisasi atau perangkat daerah, sehingga akselerasinya akan sangat efektif.

Perkembangan teknologi baru yang begitu pesat selama beberapa tahun terakhir telah membuka jalan bagi revolusi baru sebagai sebuah proses pembangunan ekonomi dan industri. Menguatnya peran teknologi digital, termasuk di dalamnya internet of things (IoT), artificial intelligence (AI), big data, serta teknologi informasi dan komunikasi terbaru lainnya, telah memicu perubahan perilaku masyarakat dan individu, serta memperluas kemungkinan akan apa yang mungkin dan dapat dicapai ke depan.

Perubahan yang terjadi di dunia yang kita jalani, diiringi dengan perubahan pada kebutuhan individu dan kolektif, telah menempatkan pemerintah, komunitas masyarakat, dan sektor swasta di garda terdepan untuk menjawab tantangan baru dari masyarakat dan pasar. Penerapan teknologi baru ke hampir seluruh sektor ekonomi saat ini dapat dianggap sebagai titik awal revolusi industri baru, dengan digitalisasi, jaringan, dan sistem AI merupakan game changer dari sistem produksi.

Faktor daya saing bukan satu-satunya hal yang berubah setelah adanya transformasi teknologi karena di atas itu semua, juga terjadi perubahan pada kualitas dan keberlanjutan dari proses pertumbuhan di seluruh sistem suatu negara. Berbicara tentang ekonomi digital berarti membicarakan bisnis dan kesempatan kerja baru, memperluas pasar dan mempertemukan produsen dengan konsumen, mendukung transformasi produk menjadi jasa, dan menyediakan layanan yang lebih efisien. Di saat bersamaan, ekonomi digital juga berarti mengembangkan sistem ekonomi sirkular (circular economic system), yang diharapkan mampu berperan pada terciptanya keberlanjutan lingkungan hidup.

Pendorong pemulihan ekonomi nilai strategis ekonomi digital telah terungkap pada seluruh ruang lingkupnya, khususnya dengan terjadinya pandemi Covid-19 yang melumpuhkan negara-negara di lima benua, dan mengubah mekanisme pelayanan jasa serta perilaku konsumen. Implementasi dari revolusi digital tidak hanya sebagai alat untuk membantu ekonomi keluar dari jeratan krisis, tapi juga dapat membentuk pemikiran inovatif dari seluruh sektor, dan membentuk ekosistem negara yang lebih luas cakupannya. Sebagai dampak dari pandemi, Italia, contohnya, menyadari bahwa digitalisasi dapat menjadi pendorong menuju pemulihan ekonomi.

Indonesia sebagai negara terbesar di kawasan ASEAN, tentu berada di garis depan dalam proses ini. Di saat pemerintah Indonesia sedang menggalakkan pembangunan infrastruktur digital untuk menghadapi kebiasaan baru masyarakat digital dan menangkap peluang dari ekonomi digital, Italia dapat turut membantu dan menjadi mitra bagi Indonesia. Pengalaman Italia dalam menyelaraskan potensi ekonomi UMKM dengan teknologi inovasi menjadi sangat relevan dan penting bagi Indonesia. Begitu pula sebaliknya, Italia dapat memperoleh banyak manfaat dari kemitraan ini, dan berbagai pelajaran yang dapat dipetik dari Indonesia.

Sinergi yang sangat potensial untuk dilakukan ialah dari segi pendidikan dan literasi digital agar masyarakat Italia dan Indonesia dapat mengelola transformasi digital yang sedang berlangsung serta mampu mengantisipasi risiko yang mungkin terjadi. Sekaligus, itu menjadikannya kesempatan nyata untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan kerja sama yang lebih erat ke depan.

Beberapa contoh implementasi teknologi yang dapat menjadi tolak ukur organisasi dalam menyongsong revolusi industri 4.0 antara lain: pertama, Cloud.Cloud memberi organisasi akses lebih cepat ke data, perangkat lunak, dan kemampuan. Ini pada gilirannya membuat mereka cukup gesit untuk berubah. Cloud menawarkan perubahan mendasar dalam pengiriman dan konsumsi layanan, teknologi mengganggu yang dinikmati oleh siapa saja yang menggunakan asisten virtual seperti Alexa atau bisnis yang berkomunikasi di Slack.

Kedua, kecerdasan buatan. AI digunakan untuk mengotomatisasi proses, terutama proses tingkat rendah yang dilakukan secara konsisten pada kecepatan tinggi, seperti memeriksa microchip untuk melihat adanya cacat. Ini juga memungkinkan personalisasi pada skala. Pada gilirannya, pemasar dapat menawarkan layanan pintar seperti chatbots, yang menggunakan pemrosesan bahasa alami untuk memahami konteks dan melakukan fungsi mirip manusia.

Ketiga, analitik tingkat lanjut. Analisis mengubah data menjadi wawasan. Dan wawasan adalah apa yang digunakan organisasi untuk berinovasi di dunia digital. Dengan analitik canggih, algoritma canggih dapat dijalin dengan mulus ke dalam operasi harian, meningkatkan kecepatan dan akurasi hampir semua proses. Platform analitik menyatukan semua upaya analitik, dari data, penemuan hingga penerapan.

Keempat, manajemen data. Melakukan bisnis di dunia digital berarti mengatasi semburan data terstruktur dan tidak terstruktur yang mengalir dari sumber yang tampaknya tak terbatas. Data mendorong teknologi yang memungkinkan transformasi digital. Agar berhasil, organisasi harus mahir dalam mengakses, menyiapkan, membersihkan, mengelola, dan mengatur data.

Kelima, kecerdasan pelanggan. Sentrisitas pelanggan praktis identik dengan transformasi digital. Ketika organisasi berjuang untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang terus berubah, mereka semakin bergantung pada perangkat lunak dan alat intelijen pelanggan untuk memahami dan menyegmentasi pelanggan—langkah-langkah kunci dalam memberikan pengalaman pelanggan yang hebat.

Keenam, IoT mampu menganalisis beragam data secara real time. Ketika peristiwa terjadi, memberi IoT tempat di banyak proyek transformasi. Hal ini karena mengumpulkan data dari sensor dan perangkat yang terhubung hanya setengah dari gambar. Nilai sebenarnya dari IoT berasal dari kemampuan untuk menganalisis data streaming dan mengambil tindakan cepat—memfilter data yang relevan dari kebisingan. Produsen telah berhasil dalam menggunakan teknologi IOT untuk mengoptimalkan rantai pasokan.

Ketujuh, analitik data besar. Data besar mempercepat kebutuhan transformasi—dan data besar yang dihasilkan dari digitalisasi memerlukan analitik data besar untuk membuka nilainya. Dengan menerapkan analitik dan AI tingkat lanjut ke data besar, organisasi dapat membuat keputusan yang lebih cepat dan berpikiran maju. Ini pada gilirannya memungkinkan bisnis untuk berkembang ketika bisnis baru yang didorong muncul dari data. (*Founder Teta Corp)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top