Kutai Kartanegara

Tiga Visi Besar Haji Mubarak dalam Memajukan FAI Unikarta

BERITAALTERNATIF.COM – Dekan Fakultas Agama Islam Universitas Kutai Kartanegara (FAI Unikarta) Haji Mubarak mengungkapkan bahwa fakultas yang dipimpinnya memiliki dosen-dosen yang mempunyai gelar akademik yang beragam.

Dia menyebutkan, ada sejumlah dosen yang memiliki pendidikan yang sesuai dengan Program Studi Pendidikan Agama Islam (PAI). Ada pula yang merampungkan S2 di bidang Manajemen Pendidikan Islam (MPI).

Lulusan PAI umumnya berstatus sebagai dosen tetap. Sementara dosen yang merampungkan S2 di bidang MPI juga berstatus sebagai dosen tetap. Mereka melengkapi dosen-dosen yang menyelesaikan studi S2 di jurusan PAI.

“Yang berwarna ini, ternyata S1 mereka berbeda-beda. Kenapa beda-beda? Ada yang S1-nya sarjana syariah. Ada yang sarjana dakwah. Ada juga doktor manajemen pendidikan,” ungkap Mubarak kepada beritaalternatif.com saat ditemui di kampus Unikarta pada Jumat (4/6/2022) lalu.

Dia mengungkapkan, selama 12 tahun terakhir, FAI Unikarta memegang akreditasi B. Ke depan pihaknya akan meningkatkan akreditasi fakultas tersebut menjadi Baik Sekali.

“Mudah-mudahan nanti kalau banyak doktornya kita bisa mencapai ke Unggul. Itu harapan kita untuk Prodi PAI. Insyaallah orang itu tidak ragu masuk FAI. Karena kita sudah terstandar,” ucapnya.

Visi Besar Membangun FAI Unikarta

Mubarak mengaku memiliki visi besar untuk membangun FAI Unikarta menjadi lembaga pendidikan yang kredibel di masyarakat.

Mimpi tersebut akan diwujudkannya dalam 3 cara: pertama, menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran yang sesuai dengan kaidah-kaidah keilmuan Islam.

Melalui visi ini, ia menginginkan lulusan FAI Unikarta memiliki keislaman yang berbobot. “Kalau dia berpendidikan, maka dia mampu menguasai pedagogik Islam. Kalau dia misalnya mengkaji keislaman secara umum, maka dia harus memiliki wawasan saintifik Islam,” jelasnya.

Perubahan kurikulum lewat Kurikulum Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (KMB-KM) membuat penguatan bahan-bahan kajian di FAI Unikarta lebih berwarna, dalam, dan luas, sehingga tidak hanya monoton pada belajar mengajar mata kuliah yang berkaitan dengan PAI.

“Ini harapan kita untuk mewujudkan visi dalam bidang pengajaran,” katanya.

Lewat visi ini, Mubarak juga mewajibkan dosen-dosen FAI Unikarta untuk menulis artikel, opini, jurnal, ataupun buku.

“Bukan hanya artikel lepas. Kita harapkan mereka juga bisa menulis di jurnal-jurnal yang kredibel. Kalau bisa sampai menembus yang Q1 dan Q2, yang standar jurnal internasional. Atau paling tidak dia bisa mencapai standar jurnal SINTA 2 dan 1. Seminimalnya SINTA 4,” harapnya.

Dalam pengabdian masyarakat, dosen-dosen FAI Unikarta didorong untuk terlibat langsung di masyarakat. Mereka bisa menjadi khatib, muazin, bilal, dan menyelenggarakan fardu kifayah di desa-desa yang ada di Kukar.

“Pengabdian di masyarakat ini yang kita butuhkan,” katanya.

Kedua, standardisasi pengelolaan. Pihaknya sedang merintis perbaikan data online lewat website. Tata kelola sistem online di FAI Unikarta tersebut akan dikelola dengan baik.

“Kita akan menampilkan website yang kredibel dan website yang bisa diakses oleh semua pihak,” ujarnya.

Website itu juga diharapkan dapat merekam jejak artikel dan pengabdian dosen-dosen FAI Unikarta di masyarakat.

“Di berita website kami itu harus mempunyai back link dengan artikel-artikel lepas yang ditulis oleh dosen FAI,” jelasnya.

Ketiga, memunculkan jiwa sociopreneur. Calon-calon guru lulusan FAI Unikarta tidak hanya menjadi guru yang berstatus PNS. Tetapi juga guru yang mampu membuka lembaga pendidikan.

“Kenapa kita tujukan ke sana? Karena dengan menghadirkan lembaga pendidikan, dia menuntaskan dua hal: duta ilmu dan membuka lapangan kerja. Kepekaan sosial seperti itulah yang akan kami bangun ke depan,” ucapnya.

Mubarak mengatakan, banyak alumni FAI Unikarta yang saat ini mengelola pesantren, seperti di Kecamatan Tenggarong dan Tenggarong Seberang.

Ada pula alumni FAI Unikarta yang mengelola lembaga-lembaga Alquran seperti TPQ dan TPA di Kukar.

Tak sedikit pula dari lulusan fakultas tersebut yang menjadi guru Alquran dari rumah ke rumah. “Jadi, mereka itu tidak lepas dari pekerjaan yang sifatnya keilmuan dan sosial. Makanya jiwa sociopreneur itu yang kita bentuk,” pungkasnya. (*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top