Diskominfo Kukar

Punya Potensi Jadi Bahan Pestisida Alternatif, Balitbangda Kukar Teliti Pohon Upas

Kukar, beritaalternatif.com – Potensi kekayaan hayati di Kutai Kartanegara (Kukar) sangatlah melimpah. Salah satunya pohon upas atau pohon beracun yang dikaji oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) dengan menggandeng akademisi dari Fakultas Pertanian Universitas Mulawarman (Unmul) Samarinda.

“Kekayaan hayati yang kita miliki harus dimanfaatkan dan dikelola dengan sebaik-baiknya. Salah satunya dengan melakukan penelitian pada pohon beracun upas yang berada di Desa Ritan, Kecamatan Tabang,” kata Kepala Balitbangda Kukar, Didi Ramyadi, Senin (8/11/2021).

Menurut Didi, pohon upas beracun tersebut akan dimanfaatkan sebagai bahan pestisida alternatif dengan terlebih dahulu melakukan kajian secara mendalam.

“Penelitian ini secara umum dimaksudkan untuk pengembangan tanaman pohon upas. Bertujuan untuk menginventarisir keberadaan di mana saja pohon upas itu tumbuh. Setelah itu akan dilakukan pengelompokan karakterisasi untuk memudahkan pengkajian yang dilakukan tim peneliti dari Fakultas Pertanian Unmul,” ujarnya.

Dia menyebut, pihaknya telah melakukan observasi dan pengumpulan data dengan mencatat informasi serta mengamati langsung di lokasi penelitian. Baik kondisi tanaman, seperti bentuk, karakter daun, akar, batang kulit, getah, bunga, dan sebagainya, sehingga nanti benar-benar dapat dikembangkan menjadi bahan pestisida alternatif yang bernilai ekonomis.

Kasubbid Pengembangan Iptek Daerah Balitbangda Kukar, M. Anang Taviv Noor menambahkan, hasil penelitian terhadap pohon upas berada di Desa Ritan Kecamatan Tabang akan ditindaklanjuti dengan seminar hasil.

“Hasil dari kajian pohon upas ini akan diseminarkan pada 9 Desember 2021 mendatang, menghadirkan narasumber dari Fakultas Pertanian Unmul Samarinda yaitu Dr. Ir. Tjajuk Subiono MP dan Dr. Ir. Sadarudin MP, serta Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait lainnya,” tambah dia. (adv)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top