Internasional

Mantan Utusan PBB Ditengarai Ikut Andil dalam Menciptakan Krisis Kemanusiaan di Yaman

BERITAALTERNATIF.COM – Dilansir Press TV, sebuah situs jurnalisme investigasi mengungkapkan bahwa mantan Utusan Khusus PBB untuk Yaman, Martin Griffiths, terkait dengan agen mata-mata Inggris MI6 melalui perusahaan resolusi konflik swasta Inter Mediate.

Menurut laporan Declassified UK, diplomat Inggris, yang saat ini menjabat sebagai Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan, adalah salah satu pendiri dan penasihat perusahaan, yang juga memiliki hubungan dengan Kementerian Luar Negeri dan dikenal memiliki di antara para wali dan penasihatnya sejumlah mantan militer Inggris dan tokoh diplomatik.

Inter Mediate menyatakan bahwa “berfokus pada konflik yang paling sulit, kompleks dan berbahaya di mana organisasi lain tidak dapat beroperasi” dan “mempertemukan beberapa ahli dialog dan negosiasi terkemuka dunia”.

Perusahaan ini didirikan pada tahun 2011 oleh Griffiths dan Jonathan Powell, mantan Kepala Staf Tony Blair. Powell telah menjadi Kepala Eksekutif Inter Mediate sejak pendiriannya.

Powell dan Inter Mediate telah menjalankan berbagai proyek yang didanai oleh Kementerian Luar Negeri di negara-negara seperti Burma, Libya, dan Korea Utara.

Declassified menemukan 23 pembayaran yang dilakukan oleh Kementerian Luar Negeri kepada perusahaan tersebut dari tahun 2013 hingga 2020.

Kementerian Luar Negeri mengatakan kepada Declassified bahwa mereka “menyediakan lebih dari £4 juta ($4,86 juta) kepada Inter Mediate antara 2011-2020 untuk mendukung upaya penyelesaian konflik internasional”.

Inter Mediate, menurut Kepala Eksekutifnya, meluncurkan “pekerjaan awal” di Yaman dan Suriah enam tahun sebelum Griffiths menjadi utusan PBB untuk Yaman. Saat itu, diplomat Inggris itu menjabat sebagai Penasihat Senior PBB di Suriah.

Powell digambarkan oleh organisasi media spesialis, Intelligence Online, sebagai “mitra pribadi” Kementerian Luar Negeri.

Dalam email yang diungkapkan oleh Pemerintah AS, Powell menulis bahwa Inter Mediate dekat dengan MI6.

Dia memberi tahu seorang pembantu senior Hillary Clinton, yang saat itu menjabat Menteri Luar Negeri AS, pada Maret 2012 bahwa “kami bekerja sama dengan FCO (Foreign and Commonwealth Office), NSC (National Security Council) dan SIS (Secret Intelligence Service) di London”.

Dewan Keamanan Nasional Inggris adalah Badan Pemerintah utama untuk membahas tujuan keamanan Inggris dan diketuai oleh perdana menteri.

Hubungan Griffiths dengan MI6 menimbulkan pertanyaan tentang dugaan ketidakberpihakan peran utusan khusus PBB di Yaman yang dilanda perang.

Selain itu, Declassified telah menemukan bahwa pada tahun 2019, “setidaknya lima komando pasukan khusus Inggris terluka dalam baku tembak sebagai bagian dari aksi militer Inggris yang sangat rahasia di Yaman”.

Orang-orang itu, dari Special Boat Service (SBS), mengalami luka-luka dari pertempuran di daerah Sa’ada di Yaman utara, di mana “hingga 30 tentara Inggris bermarkas”.

Operasi pasukan khusus Inggris tidak jelas, tetapi diketahui bahwa MI6 bekerja erat dengan SBS dan Special Air Service (SAS).

Declassified juga mengungkap pada 2021 bahwa Inggris memiliki detasemen rahasia hingga 30 tentara di bandara al-Ghaydah di Provinsi al-Mahrah di Yaman timur, tempat mereka melatih pasukan Saudi. (*)

Sumber: Poros Perlawanan

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top