Internasional

Pejuang Palestina Serukan Perlawanan terhadap Tentara Zionis Israel

BERITAALTERNATIF.COM – Dilansir Press TV, kelompok perlawanan Palestina Lion’s Den (TLD) meminta warga Palestina yang tinggal di seluruh Tepi Barat yang diduduki untuk meningkatkan perjuangan melawan rezim Tel Aviv, dan terlibat dalam konfrontasi langsung dengan pasukan militer Israel serta pemukim ekstremis.

“Jangan khawatir. Dengan rahmat Tuhan, para pejuang Lion’s Den berdiri di sisi Anda dan berjuang bersama Anda. Kelilingi Zionis sehingga mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk melarikan diri,” kata kelompok perlawanan itu dalam sebuah pernyataan saat berbicara kepada warga Palestina dari semua lapisan masyarakat.

Kelompok tersebut juga mendesak warga Palestina, yang tinggal di lingkungan yang dekat dengan permukiman ilegal, untuk memblokir jalan bagi pemukim dan tentara Israel dan secara aktif menargetkan mereka.

Lion’s Den sebelumnya mengumumkan bahwa anggotanya telah melakukan lima operasi pembalasan terhadap target Israel di Tepi Barat.

Sementara itu, Ruang Operasi Gabungan (JOR), sekelompok faksi Perlawanan Palestina di Jalur Gaza yang beroperasi sebagai kuasi-tentara melawan Israel, juga menyatakan dukungan penuhnya kepada Lion’s Den, Brigade Jenin, Brigade Nablus, Brigade Tulkarm, dan semua kelompok perlawanan lainnya berperang melawan rezim pendudukan Israel.

JOR mengutuk “kekejaman biadab” terhadap kamp pengungsi Shuafat di al-Quds Timur, yang telah menjadi sasaran pengepungan ketat sejak Sabtu lalu setelah pembunuhan seorang tentara Israel, dan memuji “perlawanan heroik yang bersemangat di Tepi Barat yang diduduki dan al-Quds”.

JOR menyatakan bahwa mereka “memantau dengan cermat kejahatan yang dilakukan oleh rezim Israel terhadap warga Palestina dan tempat-tempat suci mereka, penodaan kompleks Masjid al-Aqsa, dan serangan kekerasan di kota-kota Palestina, desa-desa, dan kamp-kamp pengungsi”.

Kelompok itu kemudian mendesak “semua warga Palestina yang tinggal di al-Quds, Tepi Barat, dan wilayah yang diduduki pada tahun 1948 untuk menyuarakan kemarahan mereka dan membalas agresi barbar Israel terhadap tempat-tempat suci di sana”.

Pasukan Israel baru-baru ini melakukan serangan dan pembunuhan di Tepi Barat yang diduduki bagian utara, terutama di Kota Jenin dan Nablus, di mana kelompok baru pejuang Perlawanan Palestina telah dibentuk.

Setidaknya 171 warga Palestina telah terbunuh oleh pasukan Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki secara ilegal sejak awal tahun, termasuk 51 warga Palestina selama serangan tiga hari Israel di Gaza pada Agustus. Demikian menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Kelompok-kelompok hak asasi lokal dan internasional telah mengutuk penggunaan kekuatan Israel yang berlebihan dan “kebijakan tembak-menembak” terhadap warga Palestina. (*)

Sumber: Poros Perlawanan

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top